Emmy Award 2020 Tidak Lagi 'Putih’, tapi Lebih Beragam

loading...
Emmy Award 2020 Tidak Lagi Putih’, tapi Lebih Beragam
Emmy Award tahun ini akan berbeda dan belum pernah terjadi. Penghargaan untuk produksi televisi Amerika Serikat ini hadir lebih beragam dengan orang-orang kulit berwarna. Foto/Reuters.
A+ A-
JAKARTA - Emmy Award tahun ini akan berbeda dan belum pernah terjadi sebelumnya bagi orang-orang kulit berwarna. Penghargaan untuk produksi televisi Amerika Serikat ini menampilkan wanita 20-an "Insecure" hingga bintang Muslim-Amerika "Ramy".

Tetapi industri televisi perlu mengambil tindakan konkret atas janji untuk membina penulis dan sutradara non-kulit putih untuk memastikan bahwa ajang penghargaan di 2020 ini bukan hanya sekejap, yang dipicu oleh protes musim panas atas rasisme sistemik di Amerika Serikat.

"Saya yakin hal terakhir yang diinginkan Akademi Televisi adalah menampilkan kontroversi 'Emmy begitu putih' di tengah-tengah semua itu," kata Eric Deggans, kritikus TV untuk National Public Radio kepada reuters.

"Jadi, saya tidak heran mereka memberikan perhatian khusus pada karya pemain kulit hitam," kata Deggans yang menulis buku "Race Baiter" pada 2012. (Baca juga: 'Sebelum Dunia Terbalik' Bocorkan Akhir Kisah Cinta Kemed, Randy Martin)

Sementara, Nominasi Record Emmy untuk orang kulit berwarna, termasuk untuk Kerry Washington ("Little Fires Everywhere" dan "American Son"), Sandra Oh ("Killing Eve"), Billy Porter ("Pose"), Regina King ("Watchmen"), Issa Rae (“Insecure”) dan Sterling K. Brown (“This is Us” dan “The Marvelous Mrs. Maisel”).



Menariknya, "Watchmen" yang merupakan drama realitas alternatif superhero yang diresapi dengan tema rasial, memimpin nominasi dengan 26 nominasi.

“Nominasi membuka pintu bagi orang kulit hitam, Asia, dan Latin lainnya serta membentuk persepsi di luar dunia hiburan,” kata Rashad Robinson, presiden organisasi keadilan sosial Color of Change.

“Apa yang diwakili oleh penghargaan ini adalah cara industri menciptakan sistem yang memungkinkan orang masuk, menciptakan akses ke pekerjaan dan peluang. Ini mendikte cerita yang bisa kita lihat di dunia tentang siapa kita, dan itu memiliki implikasi yang dalam pada aturan tidak tertulis tentang bagaimana kita diperlakukan di rumah sakit, oleh hakim, dan di sekolah,” sambung dia.

Nominasi Emmy berasal dari pertunjukan yang dibuat sebelum Amerika memulai perhitungan budaya yang menyakitkan atas rasisme musim panas ini.

Ada juga film dokumenter "Driving While Black", "Woke" tentang kartunis kulit hitam yang bertemu dengan polisi, drama abolisionis "The Good Lord Bird," dan "Enslaved" tentang sejarah perdagangan budak. (Baca juga: Emmy Awards 2020, Para Artis Bisa Saja Pakai Piyama)



Robinson mengatakan bahwa mengasyikkan melihat seniman dan cerita kulit hitam menerobos, lebih banyak perubahan struktural seperti pengendara inklusi, keragaman di ruang penulis dan karakter yang sepenuhnya diperlukan untuk memastikan perubahan yang langgeng.

“Tidak cukup hanya peduli. Tidak cukup hanya waspada. Kami harus memiliki orang yang mau bertindak dan membuat perubahan nyata,” beber dia.

Sementara, Deggans mencatat bahwa bakat Latinx sebagian besar masih diabaikan di Emmy, meskipun Latin membentuk kelompok etnis terbesar kedua di Amerika setelah kulit putih. "Sangat disesalkan bahwa begitu banyak pengakuan jatuh pada artis kulit hitam dan tidak ada sedikit pun yang lebih berkaitan dengan orang Latin khususnya," jelas Deggans.

Dia mencatat bahwa acara seperti "Gentefied", "Vida" dan "One Day at a Waktu ”sebagian besar terabaikan. “Penyebab representasi Latinx di Hollywood sedikit lebih jauh ke belakang - di mana orang kulit hitam, katakanlah, 10 tahun lalu,” ujar dia.

Penghargaan Emmy akan dihelat pada Minggu ini di mana perhelatan dilakukan secara virtual akibat pandemi virus corona. Acara ini akan disiarkan televisi ABC.
(tdy)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top