Irene Red Velvet Minta Maaf Tentang Perilaku Kasarnya

loading...
Irene Red Velvet Minta Maaf Tentang Perilaku Kasarnya
Irene Red Velvet telah menulis permintaan maaf menyusul tuduhan tentang perilakunya yang kasar kepada stylist, seteleh beredar postingan masalah itu di medsos. Foto/Istimewa.
SEOUL - Irene Red Velvet telah menulis permintaan maaf menyusul tuduhan tentang perilakunya yang kasar kepada stylist.

Bermula pada 21 Oktober, sebuah postingan Instagram diunggah oleh editor dan stylist tentang seorang selebriti yang tidak disebutkan namanya. Postingan tersebut menggambarkan pertemuan dengan mereka di mana dia telah meneteskan air mata oleh kata-kata kasar selebriti tersebut dan merasa terhina. (Baca juga: Akankah Naruto Benar-Benar Mati di Akhir Manga Boruto? )

Dia menulis bahwa apa yang dia dengar dari orang lain seharusnya membuatnya mempersiapkan mental sebelumnya, tetapi dia tidak bisa berkata-kata oleh kata-kata selebriti yang dia gambarkan sebagai "jarum listrik". “Lebih dari 20 menit terasa seperti neraka di ruangan asing itu,” katanya.

“Bahkan ketika saya memikirkannya sebentar, saya tidak dapat memahami tindakannya. Setelah saya menenangkan diri, saya ingin berbicara dengannya dengan benar, orang ke orang dan menerima permintaan maaf. Namun, dia menghilang begitu saja. Saya merekamnya jika sesuatu mungkin terjadi. Saya harus mengambil tindakan terhadapnya,” sambungnya.



Unggahan tersebut menyertakan hashtag "#psycho" dan "#monster". Hal ini menimbulkan spekulasi tentang topik postingan tersebut, dengan banyak orang menunjukkan bahwa tagar tersebut adalah judul lagu oleh Red Velvet dan sub-unit yang terdiri dari Irene dan Seulgi.

Banyak yang mulai mencurigai Irene ketika editor menghapus postingan pujian yang dia tulis tentang Irene pada 2016.

Sementara, pada 22 Oktober kemarin, Irene menulis postingan berikut di Instagram:



“Ini Irene. Saya dengan tulus minta maaf karena telah menyakiti stylist dengan sikap bodoh dan kata-kata serta tindakan saya yang ceroboh. Untuk mencapai tempat ini membutuhkan bantuan dari banyak orang yang bekerja sama dengan saya, tetapi tindakan saya yang tidak dewasa menyebabkan luka yang besar dan saya menyesalinya dan sedang merenung,” tulis Irene.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top