Manfaatkan Puasa Ramadhan untuk Buang Racun dengan Detoks

loading...
Manfaatkan Puasa Ramadhan untuk Buang Racun dengan Detoks
Puasa Ramadhan tak hanya sekadar nenahan lapar dan haus atau meningkatkan keimanan saja, tetapi juga baik untuk kesehatan tubuh. Anda bisa membuang racun dengan detoks. Istimewa.
JAKARTA - Puasa Ramadhan tak hanya menahan makan dan minum selama lebih dari 12 jam, tapi banyak manfaat kesehatan yang didapat. Perubahan yang terjadi pada tubuh selama berpuasa akan memberi tahu yang baik untuk kesehatan, asalkan selama puasa Anda tetap memperhatikan pola makan yang sehat.

Salah satu manfaatnya, berpuasa dinilai dapat memulihkan tubuh dan memperbaiki sel tubuh yang rusak di dalam tubuh, benarkah?

Secara singkat, detoks atau detoksifikasi berarti buang atau menghilangkan racun. Detoksifikasi dapat membantu melindungi tubuh dari penyakit dan memperbaharui kemampuan organ-organ tubuh Anda untuk menjaga kesehatan yang optimal.

“Hampir setiap saat tubuh kita terpapar oleh beragam racun, baik yang dihasilkan dari tubuh sendiri, dari lingkungan sekitar (polusi udara), maupun dari pola makan dan gaya hidup yang tidak sehat misalnya konsumsi makanan yang diolah berlebihan, junk food, konsumsi alcohol,” kata Nourmatania Istiftiani selaku Scientific FibreFirst.



Secara alami, tubuh manusia sebenarnya telah memiliki perlindungan sendiri dalam membuang racun-racun dalam tubuh. Organ detoksifikasi utama antara lain hati, ginjal, usus dan sistem pencernaan, serta kulit.

Lalu, bagaimana puasa dapat membantu detoks? Saat berpuasa, tubuh tidak mendapat asupan makanan atau kalori lebih dari 12 jam dan proses peningkatan lemak akan meningkat. Simpanan karbohidrat di tubuh berkurang. Jadi, tubuh akan mengubah lemak menjadi energi untuk memulihkan aktivitas kita selama berpuasa.

Racun yang ada di dalam tubuh akan disimpan ke dalam sel lemak. Jadi kompilasi lemak meningkat karena berpuasa, racun-racun yang disimpan dalam lemak juga akan dipecah dan dikeluarkan dari tubuh.



Pembatasan nutrisi karena tidak makan dan minum selama berpuasa, juga dapat diproses Autofagi. Kata ini berasal dari bahasa Yunani auto (sendiri) dan phagein (untuk makan). Jadi, kata kata itu, bisa diartikan sebagai suntikan sendiri. Ada triliunan sel yang menyusun tubuh manusia. Selama waktu, molekul-molekul sisa yang terbentuk dari molekul dapat menumpuk di dalam sel dan menyebabkan kerusakan.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top