Diet Berpotensi Memengaruhi Kesehatan Mental

loading...
Diet Berpotensi Memengaruhi Kesehatan Mental
Penting untuk diingat bahwa meskipun studi observasional dapat menunjukkan hubungan, mereka tidak dapat membuktikan sebab dan akibat. / Foto: Ilustrasi/The Vegan Review
JAKARTA - Diet memengaruhi banyak aspek kesehatan, termasuk berat badan, performa atletik, dan risiko penyakit kronis, seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2. Menurut beberapa penelitian, hal itu dapat memengaruhi kesehatan mental juga.

Baca juga: Waspadai Gejala Fisik yang Dirasakan Saat Kolesterol Tinggi

Beberapa studi observasi telah menunjukkan hubungan antara kualitas makanan secara keseluruhan dan risiko depresi .

Misalnya, satu ulasan dari 21 penelitian dari 10 negara menemukan bahwa pola makan sehat ditandai dengan asupan tinggi buah, sayuran, biji-bijian, minyak zaitun, ikan, produk susu rendah lemak, dan antioksidan, serta rendahnya asupan makanan hewani dikaitkan dengan penurunan risiko depresi.



Sebaliknya, diet gaya Barat yang melibatkan asupan tinggi daging merah dan olahan, biji-bijian olahan, permen, produk susu berlemak tinggi, mentega, dan kentang, serta asupan buah dan sayuran yang rendah dikaitkan dengan peningkatan yang signifikan risiko depresi.

Seperti dilansir Medical News Today, sebuah tinjauan yang lebih lama menemukan hasil yang serupa, dengan kepatuhan tinggi terhadap diet Mediterania dikaitkan dengan penurunan risiko depresi 32%.

Baru-baru ini, sebuah penelitian yang mengamati orang dewasa di atas usia 50 tahun menemukan hubungan antara tingkat kecemasan yang lebih tinggi dan diet tinggi lemak jenuh dan gula tambahan. Menariknya, para peneliti mencatat temuan serupa pada anak-anak dan remaja.



Misalnya, tinjauan tahun 2019 terhadap 56 studi menemukan hubungan antara asupan tinggi makanan sehat, seperti minyak zaitun, ikan, kacang-kacangan, polong-polongan, produk susu, buah-buahan, dan sayuran, dan penurunan risiko depresi selama masa remaja.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top