Pisah 18 Tahun, Andy Lau dan Tony Leung Kembali Adu Akting di Film ‘Goldfinger’

loading...
Pisah 18 Tahun, Andy Lau dan Tony Leung Kembali Adu Akting di Film ‘Goldfinger’
Andy Lau dan Tony Leung Chiu-Wai bakal reuni dalam film baru "Goldfinger", setelah 18 tahun berlalu saat keduanya tampil di film Internal Affairs". Foto/Variety.
JAKARTA - Andy Lau dan Tony Leung Chiu-Wai akan bekerja sama dalam film aksi besar baru berjudul "Goldfinger", setelah 18 tahun berlalu saat keduanya tampil di film “Internal Affairs”.

Reuni ini akan ditulis dan disutradarai oleh Felix Chong, penulis skenario untuk serial "Internal Affairs", dimana film ini juga akan dibintangi pemain senior Hong Kong Simon Yam dan Philip Keung, serta Alex Fong Chung-sun. Ada juga bintang muda Cantopop Charlene Choi, Chin Ka-lok dan Carlos Chan.

Baca juga: Celine Evangelista Ngaku 2 Kali Positif Covid-19

Dilansir Variety, ‘Goldfinger’ akan mengambil latar 1980-an, yang menggambarkan intrik tajam antara elit bisnis Hong Kong yang berdesak-desakan di tengah latar belakang kekuasaan kolonial Inggris. Ini menceritakan kisah bangkit dan runtuhnya perusahaan fiksi Hong Kong bernama Jiali Group, mengikuti kesusahan ketuanya Cheng Yiyan melalui penyelidikan selama 15 tahun oleh Komisi Independen Anti Korupsi saat pembunuhan dilakukan, miliaran nilai pasar menguap dan jutaan dihabiskan untuk biaya litigasi.

Film tersebut dikabarkan terinspirasi dari nasib Carrian Group, konglomerat Hong Kong yang tumbuh pesat pada 1980-an sebelum ambruk dalam skandal tak lama kemudian.

Ketegangan antara Hong Kong dan China daratan telah meningkat sejak Beijing mengeluarkan Undang-Undang Keamanan Nasional yang kontroversial yang secara ketat mengurangi pidato dan meningkatkan sensor di wilayah tersebut. Topik investigasi antikorupsi tidak disukai dan bahkan didorong oleh rezim China.



Baca juga: Kalina Ocktaranny Batalkan Pernikahannya dengan Vicky Prasetyo

Film "Internal Affairs" pertama (2002) dan sekuelnya pada 2003 masing-masing meraup USD7 juta dan USD3,2 juta di Hong Kong, tetapi tidak diputar secara luas di China. "Internal Affairs 3" meraup USD3,9 juta di Hong Kong dan hanya USD5,6 juta di China pada 2003. Pada saat itu, pasar China adalah rumah bagi layar yang jauh lebih sedikit.

Film terakhir yang dibintangi Leung yang diputar di daratan Cina adalah film thriller "Europe Raiders," yang meraup USD22,4 juta pada 2018. Film-filmnya secara kolektif menghasilkan total USD664 juta di negara tersebut.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top