3 Kelompok Orang yang Punya Risiko Tertinggi Sebarkan COVID-19

loading...
3 Kelompok Orang yang Punya Risiko Tertinggi Sebarkan COVID-19
Orang dewasa muda dapat bertindak sebagai penyebar asimtomatik atau diam-diam. Foto Ilustrasi/Eehealth.org
JAKARTA - COVID-19 menular dari satu orang ke orang lain melalui tetesan pernapasan yang terkumpul di permukaan, yang kemudian menyebar ketika seseorang menyentuh permukaan yang terkontaminasi lalu menyentuh mulut, hidung, atau mata. Virus corona juga dapat menyebar melalui udara jika orang yang terinfeksi di sekitar Anda bersin atau batuk.

Meskipun sangat mudah bagi siapa saja untuk menyebarkan virus corona, dan sama mudahnya bagi seseorang untuk tertular virus, selama pandemi terlihat bahwa hanya sedikit orang atau kategori orang yang bertanggung jawab atas penyebaran masif virus COVID-19.

Baca Juga: Kemenkes Sebut Vaksinasi Covid-19 Bagi Lansia Tak Sebabkan KIPI Berat

Sederhananya, beberapa orang menyebarkan virus hanya ke beberapa, ada orang lain yang berisiko menginfeksi kelompok besar, atau menyebarkan virus di tingkat komunitas. Inilah yang oleh para ilmuwan didefinisikan sebagai penyebar supervirus atau pemancar superinfeksi.

Meskipun apa yang sebenarnya membuat seseorang menjadi penyebar super belum diselidiki, namun ahli epidemiologi percaya cara penyebaran virus atau patogen dipengaruhi oleh faktor-faktor tertentu. Seperti bentuk tubuh dan perilaku tertentu, seperti berbicara keras atau bernapas dengan cepat, memiliki peran utama dalam menyebarkan penyakit.



Faktor-faktor tersebut juga dapat menentukan bagaimana beberapa orang secara diam-diam menyebarkan virus ke orang lain. Menurut penelitian, berikut adalah orang-orang yang memiliki risiko tertinggi untuk menyebarkan COVID-19, seperti dikutip dari laman Times of India.

1. Orang dengan BMI Lebih Tinggi
Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences mengamati bahwa orang yang menderita obesitas, yaitu orang yang memiliki Indeks Massa Tubuh (BMI) lebih tinggi, lebih berisiko menularkan COVID-19 ke orang lain. Alasannya, orang dengan BMI tinggi mampu mengembuskan lebih banyak tetesan pernapasan di udara, yang dapat menampung partikel virus corona yang menular.

Temuan ini muncul setelah survei yang melibatkan 194 orang dilakukan, yang mengamati bahwa orang yang memiliki tingkat BMI lebih tinggi mengembuskan lebih banyak bioaerosol daripada mereka yang memiliki BMI terkontrol.

2. Lanjut Usia dengan BMI Lebih Tinggi
Tingkat penularan juga meningkat secara signifikan untuk mereka yang lebih tua, dengan tingkat BMI yang lebih tinggi. Seperti telah diamati oleh para ilmuwan, kekebalan yang lemah, bersama dengan lebih banyak partikel pernapasan yang dihasilkan menempatkan kategori ini pada risiko yang lebih tinggi untuk menularkan virus kepada orang lain.

Baca Juga: Tak Semua Vaksin Aman Disimpan di Tempat Lebih Dingin, Bagaimana dengan Vaksin Covid-19 Produksi Bio Farma?



3. Dewasa Muda
Peneliti sebelumnya juga telah melihat bahwa ada kategori lain yang berisiko, yaitu orang dewasa muda. Menurut temuan, orang dewasa yang lebih muda tidak hanya menghadapi risiko yang lebih tinggi untuk tertular varian baru, mereka juga cenderung melewatkan deteksi gejala, dapat bertindak sebagai penyebar asimtomatik atau diam-diam dan menyebarkan gejala di masyarakat.

Kurangnya tindakan pencegahan seperti mengabaikan aturan pemakaian masker, ketidaksesuaian dengan aturan juga dapat membuat mereka rentan terhadap virus.
(tsa)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top