Normal Baru, Sehari Restoran di Swedia Hanya Terima 1 Tamu

Minggu, 07 Juni 2020 - 10:00 WIB
loading...
Normal Baru, Sehari Restoran di Swedia Hanya Terima 1 Tamu
Sebuah restoran pop-up telah dibuka di padang rumput di Swedia dengan hanya menyediakan satu meja dan satu kursi. Foto/Reuters
A A A
JAKARTA - Menghadapi pandemi COVID-19, yang hingga kini masih menjadi momok bagi masyarakat dunia. Ada langkah unik diambil sebuah restoran pop-up yang ada di Swedia.

(Baca juga: Pandemi COVID-19, Ini Kata Indra Sjafri Tentang Liga 1 2020 )

Restoran pop-up yang dibuka di padang rumput di Swedia tersebut, hanya menyediakan satu meja dan satu kursi. Dengan begitu, tamu diharapkan tidak khawatir soal penerapan jarak sosial karena restoran hanya menerima satu tamu.

Restoran yang terletak di Ransater dengan nama Bord for En itu tidak memiliki pelayan. Makanan pesanan tamu yang diletakkan di dalam keranjang dikirim ke meja dengan sistem katrol melalui jendela dapur.

Setelah makanan tiba, tamu akan dipandu ke meja dengan tali lain yang mengarah ke padang rumput. "Begitu talinya berakhir, ada kursi dan meja di sana," kata Chef Rasmus Persson, mengutip laman Daily Mail.

Persson menambahkan, keranjang pertama yang tiba di meja akan membawa minuman, baru kemudian makanan. Meja itu berjarak 50 meter dari rumah Persson dengan rekannya, Linda Karlsson, yang menjadi tempat makanan dimasak. Mereka hanya akan menerima satu tamu per hari.

(Baca juga: Serangan COVID-19 Tewaskan Pengawas Sekolah di Mojokerto )

Sebanyak tiga macam menu yang bervariasi bakal disajikan setiap hari. Hanya, secara keseluruhan, contoh menu yang ditampilkan di situs restoran mengungkapkan bahwa hidangan yang tersedia mencakup hash brown bergaya Swedia, smetana, kaviar rumput laut, dan wood plucked sorrel.

Ada juga yellow carrot-ginger puree, browned hazelnut butter, sweet corn croquettes, serpent root ash, blueberry yang direndam gin, buttermilk dengan es, serta viola sugar yang dibuat dari buah bit yang dipetik dari kebun Karlsson dan Perlsson.

Para tamu dibebaskan untuk membayar harga berapapun untuk tiga macam makanan. Menurut laman Travel and Leisure, begitu seorang pelanggan pergi, meja itu bakal dibiarkan apa adanya selama enam jam sebelum dibersihkan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2159 seconds (11.97#12.26)