Bangkitkan Semangat Anak Muda Tanah Air Melalui Mandalika Art Tunnel

Sabtu, 26 Maret 2022 - 13:51 WIB
loading...
Bangkitkan Semangat Anak Muda Tanah Air Melalui Mandalika Art Tunnel
Gardu House memberikan sentuhan artistik di North Tunnel dan South Tunnel Sirkuit Mandalika yang akan menjadi penghubung ke arena balap. / Foto: ist
A A A
JAKARTA - Komunitas graffiti Gardu House turut memberikan kontribusinya dalam ajang MotoGP Mandalika yang berlangsung pada akhir pekan lalu. Digandeng Pertamina, mereka memberikan sentuhan artistik di North Tunnel dan South Tunnel yang akan menjadi penghubung ke arena balap.

Terowongan seluas 1.935,1 meter persegi di Sirkuit Pertamina Mandalika itu pun tampak indah dengan hadirnya visual art berwarna warni.

Proses kreatif North Tunnel dan South Tunnel itu melibatkan sekitar 50 seniman visual dari berbagai kota di Indonesia. Dan dikerjakan selama 12 jam setiap harinya, kurang lebih sepanjang 14 hari, hingga akhirnya siap dipublikasikan.

Baca juga: Beda dengan Indra Kenz, Jusuf Hamka Bos Jalan Tol Tak Suka Pakai Jam Tangan Mewah: Muternya Sama

North Tunnel yang menjadi jalur penonton di tribun VIP ini diarsiteki langsung oleh seniman grafiti kenamaan Jakarta, Darbotz dan Stereoflow. Kolaborasi itu diberi tajuk The Harder The Battle, The Sweeter The Victory.

Konsep ini menggambarkan kerasnya perjuangan para pembalap yang berlaga di Sirkuit Mandalika. Meski semuanya adalah insan yang kompetitif, namun hanya beberapa pembalap terbaik yang naik podium dan merasakan the sweetest victory.

Bangkitkan Semangat Anak Muda Tanah Air Melalui Mandalika Art Tunnel


"Penggarapan yang cukup megah, karena enggak hanya sisi kanan dan kiri saja, tetapi juga sisi langit-langitnya. Senang rasanya bisa memberikan bentuk visual yang dinamis. Berharap bisa memberikan suasana ceria dan segar ketika orang-orang melewati tunnel utara ini," tutur salah satu seniman Adi Dharma dalam keterangan persnya, belum lama ini.

Sedangkan South Tunnel yang memiliki luas 731,2 meter persegi dan menjadi jalur penonton, dibidani local hero asal Mataram, Paerstud. Bersama tim dari 20 orang visual artist dari berbagai daerah di Nusa Tenggara Barat, Paerstud membentang konsep berjudul Energizing Mandalika For A Brighter Indonesia.

Obyek utama dari visual art yang digambarkan Paerstud dan kawan-kawan adalah Burung Garuda yang bergerak maju ke arah yang lebih baik. Dan didukung dua obyek entitas kultural masyarakat Lombok yakni Terune (laki-laki) yang memainkan gendang Beleq dan Dedare (perempuan) yang menyuguhkan kocor tembikar berisi air bersih. Serta visualisasi 6 Sub Holding Pertamina sebagai kolaborator karya yang kesemuanya dibalut dengan alur garis dan warna yang bermakna energi positif.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1841 seconds (11.97#12.26)