Cryptic Pregnancy, Kehamilan Samar yang Dialami Wanita dari Tasik

loading...
Cryptic Pregnancy, Kehamilan Samar yang Dialami Wanita dari Tasik
Cryptic pregnancy seperti yang dialami wanita dari Tasikmalaya, Jawa Barat, merupakan kehamilan samar ketika seorang wanita tidak menyadari bahwa dia hamil. (CloudNineCare)
A+ A-
Seorang wanita di Tasikmalaya, Jawa Barat dikabarkan melahirkan setelah 1 jam hamil. Diketahui wanita bernama Heni Nuraeni itu tidak mengalami gejala ibu hamil lainnya, seperti ngidam atau mual. Bahkan, Heni yang berusia 28 tahun itu mengaku teratur menstruasi selama 9 bulan ini.

Heni melahirkan anak laki-laki yang diberi nama Lingga Cipta Radeva secara normal dengan berat 3,4 kilogram dengan panjang 48 sentimeter. Berdasarkan keterangan Kasi Promosi dan Pemberdayaan kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Tasikmalaya, dr Reti Zia D, kondisi yang dialami Heni ini disebut sebagai cryptic pregnancy.

Dilansir dari Medical News Today, Senin (20/7), cryptic pregnancy merupakan kehamilan samar ketika seorang wanita tidak menyadari bahwa dia hamil. Mereka mungkin hanya menyadari bahwa mereka hamil selama beberapa minggu terakhir kehamilan atau ketika mereka melahirkan. (Baca Juga: Geger! Wanita di Tasik Ini Mengaku Hamil 1 Jam Kemudian Melahirkan)

Studi terbaru tentang kehamilan samar sulit didapat. Namun, studi-studi yang tersedia telah menyebutkan bahwa kehamilan samar terjadi lebih sering daripada yang dipikirkan dokter. Sebuah tinjauan tahun 2011 terhadap penelitian yang tersedia menemukan bahwa 1 dari 475 wanita menyangkal kehamilan mereka pada 20 minggu atau lebih.



Seringkali, wanita dengan kehamilan samar tidak mengalami gejala khas kehamilan, seperti mual, menstruasi yang terlewat, pembengkakan perut. Dokter dan kerabat juga mungkin tidak menyadari bahwa wanita itu sedang hamil. Bayi yang lahir dari kehamilan samar cenderung kurang berat badan, dan kurangnya perawatan prenatal dapat memengaruhi perkembangan mereka.

Dokter mengklasifikasikan kehamilan samar sebagai psikotik atau nonpsikotik. Berdasarkan penelitian tahun 2011, wanita dengan penolakan psikotik kehamilan mungkin memiliki penyakit mental, seperti skizofrenia atau gangguan bipolar. Mereka mungkin mengalami gejala kehamilan tetapi mungkin menghubungkannya dengan penyebab delusi.

Wanita dengan penyangkalan nonpsikotik tidak memiliki riwayat penyakit mental dan rasa realitas mereka utuh. Dokter memisahkan kehamilan samar nonpsikotik menjadi tiga kategori yakni meluas, afektif, gigih. Wanita dengan penolakan kehamilan yang meluas mengalami kurangnya signifikansi emosional untuk kehamilan dan tidak menyadari bahwa mereka hamil. (Baca Juga: Paramedis Periksa Wanita yang Mengaku 1 Jam Hamil dan Langsung Melahirkan)



Wanita dengan penolakan afektif terhadap kehamilan mengakui bahwa mereka hamil tetapi tidak mempersiapkan diri secara emosional atau fisik untuk kehamilan, persalinan, dan menjadi orangtua. Dokter melaporkan bahwa wanita dengan penolakan gigih menjadi sadar akan kehamilan pada trimester terakhir dan menghindari mencari pertolongan medis.

Penelitian melaporkan bahwa 36% wanita dengan kehamilan samar memiliki penolakan yang luas, 11% memiliki penolakan terus-menerus, dan 52% memiliki penolakan afektif. Saat kehamilan samar berlangsung, dokter memiliki peluang lebih baik untuk mendeteksi kehamilan. Tingkat kehamilan samar menurun dari 1 dalam 475 kehamilan pada 20 minggu menjadi 1 dalam 2.500 kehamilan ketika persalinan aktif dimulai.

Karena wanita dengan kehamilan samar hanya dapat mengetahui kehamilan pada masa kehamilan selanjutnya, mereka mungkin mengalami gangguan emosional. Setelah melahirkan, para wanita dapat memutuskan hubungan dari bayi mereka, meningkatkan risiko pelecehan, penelantaran anak, dan kematian.

Wanita dengan kehamilan samar juga mungkin mengalami persalinan tanpa bantuan karena mereka belum siap untuk lahir. Selain itu, penolakan kehamilan dan komplikasinya membuat bayi berisiko mengalami prematuritas, ukuran kecil, rawat inap hingga kematian.
(alv)
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top