One Direction: Meraih Popularitas, Jenuh dan Hiatus

Kamis, 23 Juli 2020 - 12:03 WIB
loading...
One Direction: Meraih Popularitas, Jenuh dan Hiatus
One Direction poopuler setelah dibentuk di ajang The X Factor. Setelah itu, Cowell mengontrak mereka lewat labelnya, Syco Music. Perjalanan 1D pun dimulai. Foto/Istimewa.
A A A
JAKARTA - One Direction terkenal setelah menempati posisi ketiga The X Factor, tetapi Cowell segera mengontrak mereka lewat labelnya, Syco Music. Perjalanan pun dimulai.

Proses popularitas One Direction tidak semudah yang dirasakan penggemar. Saat masuk studio misalnya. Banyak tantangan yang dihadapi Louis Tomlinson, Zayn Malik, Niall Horan, Liam Payne dan Harry Styles. Carl Falk yang lama di industry musik Inggirs mengatakan jika grup vocal itu tidak bisa lahir begitu saja, tetapi harus ada ciri yang membuat mereka menjadi besar dan berkarakter.

"Kami harus menciptakan siapa yang harus melakukan apa dalam One Direction," kata Falk. Untuk memecahkan teka-teki yang disajikan lima suara band, mereka memilih metode kitchen-sink dan semua personel mencobanya.

“Mereka mencari sendiri. Harry mengatakan, 'Liam adalah starter lagu yang sempurna, dan kemudian Anda menempatkan Zayn di atas dengan falsetto tinggi ini. Louis menemukan suaranya ketika kami melakukan ‘Ubah Pikiran Anda.’ Ini adalah uji coba yang panjang bagi semua orang untuk menemukan kekuatan dan kelemahan mereka, tetapi itu juga bagian yang menyenangkan,” jelasnya.

Falk juga memberi Niall beberapa pelajaran gitar dan ada video dari mereka melakukan "One Thing" bersama-sama di YouTube. (Baca juga: Menanti Kejutan di 10 Tahun One Direction ).

Hasilnya, "What Makes You Beautiful" dirilis 11 September 2011 di Inggris dan One Direction memulai debutnya di Nomor Satu di chart. Sementara, kesuksesan One Direction langsung di Inggris, tetapi tidak di seluruh Eropa.

Pasar Eropa secara historis lebih ramah terhadap boy band asal Amerika Serikat, seperti ‘NSync dan Backstreet Boys. Kotecha maupun Falk tidak yakin bahwa 1D akan sukses di AS. “Kami tidak ingin itu terdengar terlalu Amerika, karena ini tidak dimaksudkan - bagi kami, setidaknya - untuk bekerja di Amerika. Ini akan bekerja di Inggris dan mungkin di luar Inggris,” ujarnya.

Mengantisipasi penikmat music di AS, One Direction kemudian merilis video music “What Makes You Beautiful” di YouTube. Saat perkenalannya, ID membangun hype di media sosial. One Direction telah sangat online sejak masa X Factor, mereka berinteraksi dengan penggemar dan menghabiskan waktu henti mereka untuk membuat video konyol untuk dibagikan. Satu nada konyol, dibuat dengan Kotecha, yang disebut "Vas Happenin 'Boys?" adalah serangan awal.

"Mereka secara naluriah memiliki ini - dan itu mungkin hanya hal generasi - mereka hanya tahu bagaimana berbicara dengan penggemar mereka," kata Kotecha. (Baca juga: Dari Kamar Mandi One Direction Jadi Band Rock Hebat Abad ke-21 ).

“Dan mereka melakukannya dengan menjadi diri mereka sendiri. Itu adalah hal unik tentang anak-anak ini: Ketika kamera menyala, mereka tidak mengubah siapa mereka,” bebernya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1621 seconds (10.177#12.26)