Dari Kamar Mandi One Direction Jadi Band Rock Hebat Abad ke-21

Kamis, 23 Juli 2020 - 08:03 WIB
loading...
Dari Kamar Mandi One Direction Jadi Band Rock Hebat Abad ke-21
Menapaki 10 tahun di industri musik, One Direction berhasil menjadi grup vokal yang digandrungi. Banyak tembang hit yang difavoritkan pecinta musik dunia. Foto/Rolling Stone.
A A A
JAKARTA - One Direction tengah menjalani masa hiatus, meski tidak tahu kapan para personelnya akan kembali manggung, termasuk pada satu decade grup vocal asal Inggris ini yang jatuh pada 23 Juli 2020 ini. Tidak ada aksi nyata dari Louis Tomlinson, Zayn Malik, Niall Horan, Liam Payne dan Harry Styles.

Para musisi yang berada di belakang kesuksesan One Direction, Savan Kotecha, Carl Falk, Julian Bunetta, dan John Ryan menceritakan kisah kelompok vocal yang dinilainya sebagai salah satu band rock hebat abad ke-21.

Dan kamar mandi salah satu bagian yang membuat One Direction menjadi besar. Setidaknya ada dua lagu mereka yang lahir di kamar mandi. Penulis lagu dan produser Savan Kotecha membeberkannya. Saat dia duduk di toilet di kamar hotel London, dia mendengar istrinya berkata, "Aku merasa sangat jelek hari ini."

Kata-kata itu muncul di kepala Kotecha hingga melahirkan lagu debut One Direction 2011 yang tak terlupakan, yakni "What Makes You Beautiful."

Yang kedua terjadi beberapa tahun kemudian, tepatnya di kamar hotel di Manchester, Inggris, di mana penulis lagu dan produser Julian Bunetta dan John Ryan bermain-main dengan irama. Liam Payne juga ada di sana.

Pada satu titik, Liam bangun untuk menggunakan kamar mandi dan ketika keluar, dia menyanyikan melodi. Mereka segera merekamnya. Sebagian besar bergumam, tetapi ada satu frase yang terekam, "Lebih baik daripada kata-kata ..."

Beberapa jam kemudian, di bus saam mereka melakukan perjalanan ke kota lain, Bunetta dan Ryan tidak ingat tujuan mereka- Liam bertanya , "Bagaimana jika sisa lagu itu hanya lirik dari lagu lain?" (Baca juga: Menanti Kejutan di 10 Tahun One Direction ).

“Lagu-lagu secara umum, Anda hanya semacam menunggu ide untuk membuat Anda marah,” kata Ryan dari studio Los Angeles, bersama Bunetta. “Dan jika Anda mengedipkan mata padanya, menertawakannya - kami mungkin bercanda,‘ Bagaimana jika [baris berikutnya adalah] “Lebih dari sekadar perasaan”? Yah, itu akan benar-benar kuat!’ hasilnya lahir "Better Than Words," yang menjadi penutup di album ketiga One Direction berjudul Midnight Memories.

Dan tanggal 23 Juli menandai peringatan 10 tahun One Direction, pada hari Simon Cowell memberi tahu Harry Styles, Niall Horan, Zayn Malik, Liam Payne, dan Louis Tomlinson bahwa mereka akan maju dalam The X Factor sebagai sebuah kelompok.

Antara tanggal itu dan pertunjukan live terakhir mereka dan sejauh ini, orang bisa berharap mereka kembali menggelar konser. Perjalanan One Direction berakhir pada tanggal 31 Desember 2015, saat mereka merilis lima album, berkeliling dunia empat kali - dua kali bermain stadion - dan meninggalkan segudang hits Top 10 untuk penggemar setia mereka.
(tdy)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2219 seconds (10.55#12.26)