alexametrics

37 Tahun Kontroversi Album Iron Maiden: The Number of the Beast

loading...
37 Tahun Kontroversi Album Iron Maiden: The Number of the Beast
Iron Maiden sukses menelurkan album The Number of the Beast. Namun, lahirnya album ketiga ini telah menjadi kontroversi. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Number of the Beast dirilis pada 22 Maret 1982. Harus diakui, selama 37 tahun, sejak rilis album paling terkenal Iron Maiden ini menjadi proyek yang akan selalu menjadi klasik abadi.

Rekor ini adalah album studio ketiga Iron Maiden dan yang pertama menampilkan pentolan legendaris mereka, Bruce Dickinson. Mereka hadir satu tahun, setelah Killers dan menjadi album terakhir sebelum kepergian drummer Clive Burr.

The Number of the Beast merupakan album pertama Iron Maiden yang menduduki puncak tangga lagu UK dan memperkenalkan single Run to the Hills yang menjadi lagu paling populer pada saat itu. (Baca juga: Sunmi Ungkap Pesan Penting di Lagu Noir).



Secara alami, album ini memiliki kontroversi. Itu tidak mendapatkan sambutan hangat di Amerika Serikat karena gambarnya yang gelap dan satanic dalam judul album, seni dan lirik single titular. Bahkan ada protes selama tur Beast on the Road, dimana mereka yang memprotes secara terbuka membakar album band keras itu. Tak perlu dikatakan, itu hanya untuk mempublikasikan Iron Maiden lebih lanjut.

Mungkin orang punya alasan kuat untuk khawatir dengan The Number of the Beast. Ini karena ada beberapa laporan yang agak menyeramkan tentang fenomena yang tidak dapat dijelaskan selama sesi rekaman album itu di London, dari menyalakan dan mematikan lampu sendiri ke beberapa peralatan yang berhenti bekerja tanpa penjelasan, mereka yang terlibat merasa terganggu oleh masalah itu.

Sangat lucu untuk berpikir seberapa sering milenial dilabeli sebagai pecinta music yang terlalu sensitif ketika kembali ke 1980-an. Saat itu memang orang-orang begitu takut dengan maskot kerangka Iron Maiden Eddie sehingga diedit dari video musik The Number of the Beast di MTV. (Baca juga: Padi Bawa Para Penonton After Hours Music Kembali ke Masa Lalu).

Entah pecinta music menikmati estetika yang kelam dari rekaman ini atau tidak, akan tetapi harus diakui, The Number of the Beast merupakan salah satu album heavy metal paling penting sepanjang masa yang pernah dirilis.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak