alexametrics

Benarkah Faktor Usia Jadi Penghambat Menemukan Cinta Sejati?

loading...
Benarkah Faktor Usia Jadi Penghambat Menemukan Cinta Sejati?
Selama ribuan tahun, usia tetap menjadi faktor dominan dalam mendefinisikan cinta dan hubungan. Foto/Ilustrasi/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Selama ribuan tahun, usia tetap menjadi faktor dominan dalam mendefinisikan cinta dan hubungan. Pria yang lebih tua dengan wanita yang lebih muda atau pria yang lebih muda dengan wanita yang lebih tua, keduanya berhasil menangkap perhatian masyarakat. Namun, haruskah usia pernah menjadi penghalang untuk menemukan cinta sejati?

Secara tradisional atau konvensional, seperti dilansir Times of India, wanita selalu dinasihati atau diberitahu untuk menemukan pria yang lebih tua, yang memiliki kemampuan untuk melindungi mereka secara fisik, emosional dan finansial.

Banyak wanita berpikir bahwa pria yang lebih tua lebih dewasa, bijaksana dan stabil secara finansial. Tetapi semua stereotip disingkirkan, ketika perbedaan usia antara pria dan wanita berlangsung lebih dari satu dekade. Tentu, ini akan menjadi pembicaraan banyak orang.



Wanita yang lebih muda dinilai dan dianggap sebagai 'penggali emas' dan ambisius, sementara pria tampaknya menggambarkan faktor yang menarik. Brian Collisson dan Luciana Ponce De Leon (2018) meneliti alasan seputar reaksi negatif dan prasangka yang dihadapi pasangan, yang terlibat dalam hubungan kesenjangan usia.

Dalam hal perbedaan gender, penelitian ini menemukan bahwa hubungan antara ketimpangan relasional yang dirasakan dan prasangka lebih tinggi ketika pria dalam suatu hubungan lebih tua, daripada wanita.

Menariknya, hubungan yang melibatkan pria yang lebih muda dengan wanita yang lebih tua menarik perhatian dan komentar kritis yang serupa. Meskipun hubungan yang lebih tua-wanita/ para pria dapat dilihat sebagai pelanggaran positif dalam hubungan pria-wanita yang diterima secara tradisional dan jalan menuju pemutusan stereotip. Tapi, bagaimanapun hal ini juga tidak dapat lepas dari penilaian masyarakat.

Today menulis artikel tentang mengapa pria yang lebih muda berkencan dengan wanita yang lebih tua. Mereka menyatakan bahwa pria yang mereka wawancarai, percaya bahwa wanita yang lebih tua tampaknya percaya diri, percaya diri, dan pembicara yang tajam yang tidak hanya fokus untuk memulai sebuah keluarga. Beberapa orang juga mengatakan bahwa perhatian seorang wanita yang lebih tua mengangkat rasa percaya diri dan harga diri mereka sendiri.

Pernikahan Priyanka Chopra dengan Nick Jonas juga menjadi sorotan. ETimes kemudian menyoroti bahwa usia seharusnya tidak pernah menjadi penghalang di jalur cinta sejati.

“Itu tidak mengganggu saya. Saya pikir media memberi troller lebih penting daripada kita. Saya tidak berpikir kita sebagai selebriti atau tokoh publik mendiskusikan trolling seperti kalian. Saya tidak ingin mengubah hidup saya berdasarkan pendapat 150 orang dan itu tidak mempengaruhi saya,” katanya.

Usai tidak pernah menjadi masalah untuk membawa seseorang pada ide cinta sejati. Cinta sejati ada di antara dua pasangan, terlepas dari preferensi seksual, usia, kasta, keyakinan, dan agama mereka. Itu melampaui semua harapan masyarakat, prasangka dan stereotip.

Keadaan bisa dan mungkin berbeda. Pria yang lebih muda mungkin jatuh cinta dengan wanita yang lebih tua dan demikian pula, pria yang lebih tua mungkin berkencan dengan wanita yang lebih muda. Orang akan bicara. Saat Anda mulai peduli dengan apa yang dikatakan masyarakat, maka akan kehilangan esensi cinta sejati.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak