alexametrics

Waspada! Emosi Negatif Bisa Buat Orang Jadi Perokok Berat

loading...
Waspada! Emosi Negatif Bisa Buat Orang Jadi Perokok Berat
Emosi negatif membuat seseorang dengan mudah menjadi perokok berat dan bahkan, ketagihan. Hal ini berdasarkan studi yang dilakukan di Universitas Harvard. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Kesedihan dan emosi negatif rentan menyebabkan seseorang menjadi perokok berat dan ketagihan. Berdasarkan peneliti yang berbasis di Universitas Harvard, kesedihan memainkan peran yang sangat kuat dalam memicu perilaku kecanduan relatif terhadap emosi negatif lain, seperti jijik atau rasa malu.

"Kebijaksanaan konvensional di lapangan adalah bahwa segala jenis perasaan negatif, apakah itu kemarahan, jijik, stres, kesedihan, ketakutan atau rasa malu, akan membuat individu lebih mungkin menggunakan obat adiktif," kata ketua peneliti Charles A. Dorison, kandidat doktor Harvard Kennedy School.

"Pekerjaan kami menunjukkan bahwa kenyataannya jauh lebih bernuansa daripada gagasan merasa buruk, lebih banyak merokok. Secara khusus, kami menemukan bahwa kesedihan tampaknya menjadi pemicu yang kuat terutama dari penggunaan zat adiktif," tambah Dorison dalam laporan terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Prosiding National Academy of Sciences.



Dilansir Idia Today, dalam studi pertama, peneliti memeriksa data dari survei nasional yang melacak 10.685 orang selama 20 tahun. Mereka menemukan bahwa kesedihan yang dilaporkan di antara peserta dikaitkan dengan menjadi perokok dan kambuh kembali menjadi perokok satu dan dua dekade kemudian.

Dalam studi kedua, tim mencoba untuk mencari tahu apakah kesedihan menyebabkan orang merokok atau peristiwa kehidupan negatif yang menyebabkan kesedihan dan merokok. Untuk menguji ini, peneliti melibatkan sebanyak 425 perokok untuk studi online yang diharuskan untuk menonton klip video.

Temuan menunjukkan bahwa individu dalam kondisi kesedihan - yang menonton video sedih dan menulis tentang kehilangan pribadi - memiliki keinginan lebih tinggi untuk merokok daripada kelompok netral dan kelompok jijik. Pendekatan yang serupa dalam studi ketiga mengukur ketidak sabaran yang sebenarnya untuk menghisap rokok daripada sekadar mengidam yang dilaporkan sendiri.

Sama seperti studi kedua, hampir 700 peserta menonton video dan menulis tentang pengalaman hidup yang sedih atau netral. Mereka yang berada di kelompok kesedihan terbukti lebih tidak sabar untuk merokok lebih cepat daripada mereka yang berada di kelompok netral.

"Hasilnya dibangun berdasarkan temuan penelitian sebelumnya bahwa kesedihan meningkatkan ketidak sabaran finansial, diukur dengan teknik ekonomi perilaku," paparnya.

Studi keempat melibatkan 158 perokok untuk menguji bagaimana kesedihan memengaruhi perilaku merokok yang sebenarnya. Peserta harus tidak merokok selama setidaknya delapan jam, kemudian diverifikasi oleh tes napas karbon monoksida. Mereka secara acak ditugaskan ke kelompok kontrol kesedihan atau netral.

Hasilnya ditemukan bahwa perokok yang sedih membuat pilihan yang lebih tidak sabar dan lebih banyak merokok. "Kami percaya bahwa penelitian yang didorong oleh teori dapat membantu menjelaskan cara mengatasi epidemi ini," tutup Dorison.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak