JK Rowling Kritik Transgender di Buku Barunya, #RIPJKRowling Jadi Trending

loading...
JK Rowling Kritik Transgender di Buku Barunya, #RIPJKRowling Jadi Trending
J.K. Rowling menjadi viral di media sosial pada Senin (15/9/2020) setelah memperkenalkan buku yang mengulas komunitas transgender. Hal ini yang memunculkan tagar #RIPJKRowling. Foto/nbcnews..
A+ A-
JAKARTA - J.K. Rowling menjadi viral di media sosial pada Senin (15/9/2020) setelah memperkenalkan buku fiksi terbarunya tentang seorang pria pembunuh berantai yang menyamar sebagai seorang wanita. Dia memperbaharui kritik terhadap komentar sebelumnya dari penulis "Harry Potter" tentang komunitas transgender.

Premis "Troubled Blood" ditulis dengan nama samaran Robert Galbraith dan seri kelima dari seri detektif "Cormoran Strike" Rowling - memicu reaksi keras di media sosial, dengan tagar #RIPJKRowling menjadi trending di Twitter. (Baca juga: #FromFriendsJaeAndJed, Jae Day6 Begitu Mengesankan di Momen Ulang Tahun)

“Dalam istilah Harry Potter, JK Rowling telah menjadi Cornelius Fudge, tidak mau percaya dia telah salah selama ini dan melipatgandakan transphobia-nya,” tulis akun Twitter @davejorgenson seperti dilansir Thehill.

JK Rowling kemudian menjelaskan tentang buku yang ditulisnya itu di media sosial. "Jika Anda tidak percaya bahwa pria berpakaian seperti wanita untuk menyakiti mereka adalah masalah besar, Anda tidak memberi saya pilihan selain membuktikan teori saya dengan membuat keseluruhan buku tentang hal itu," bebernya.



Penulis "Harry Potter" itu menghadapi badai kritik awal tahun ini karena tweet yang dia posting mempertanyakan bahasa yang digunakan pada posting blog yang merujuk pada "orang yang menstruasi."

Wanita berusia 55 itu dituduh membuat komentar transphobic pada kesempatan lain. Pada Desember lalu, dia menghadapi reaksi keras setelah mempromosikan seorang peneliti yang dipecat karena apa yang disebut hakim sebagai pandangan "absolut" tentang orang transgender dan gender.

Pada Juni, dia menulis esai untuk membela diri sambil berbagi bahwa dia adalah korban pelecehan seksual sebagai seorang wanita muda. (Baca juga: Sempat Konflik, Taylor Swift Kirimkan Hadiah untuk Anak Katy Perry)



“Saya prihatin dengan ledakan besar pada wanita muda yang ingin bertransisi dan juga tentang meningkatnya jumlah yang tampaknya mengurangi transisi (kembali ke jenis kelamin aslinya), karena mereka menyesal mengambil langkah-langkah yang, dalam beberapa kasus, mengubah tubuh mereka tanpa dapat ditarik kembali. , dan menghilangkan kesuburan mereka,” tulisnya.

Beberapa warganet menggunakan Twitter pada Senin ini untuk membela hak Rowling atas kebebasan berbicara dan berekspresi pikiran.

“Fakta #RIPJKRowling is trending mengatakan semua yang perlu Anda ketahui tentang brigade yang terbangun - mereka lebih jahat & lebih kejam daripada siapa pun yang mereka khotbahkan,” tulis @piersmorgan.
(tdy)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top