Waspada! Olahraga Dalam Ruangan Meningkatkan Risiko Virus Corona Baru

loading...
Waspada! Olahraga Dalam Ruangan Meningkatkan Risiko Virus Corona Baru
Bukti mulai menunjukkan bahwa olahraga intens dalam ruangan dapat berkontribusi pada penularan COVID-19. Anda pun harus mewaspadainya. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Bukti mulai menunjukkan bahwa olahraga intens dalam ruangan dapat berkontribusi pada penularan COVID-19. Temuan ini berdasarkan laporan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) yang mengutip permainan hoki es yang mengakibatkan 14 orang terinfeksi.

Pasien indeks, atau sumber infeksi yang dipercaya, mengalami demam, batuk, sakit tenggorokan dan sakit kepala sehari setelah bermain dalam pertandingan 16 Juni di Tampa Bay, Florida. Dua hari kemudian, tes swab memastikan infeksi tersebut, dan tak lama kemudian 13 pemain lain dan anggota staf di gelanggang es juga mengalami gejala.

Dilansir dari Fox News, dari total 15 kasus, 11 infeksi dikonfirmasi melalui tes PCR dan dua memiliki tes antigen positif, sementara dua tidak diuji. (Baca juga: Jessica Tanoesoedibjo Ajak Hidup Sehat lewat MNC Virtual Ride)

"Gelanggang es menyediakan tempat yang kemungkinan cocok untuk penularan COVID-19 sebagai lingkungan dalam ruangan tempat pernapasan dalam terjadi, dan orang-orang berada di dekat satu sama lain,” menurut penelitian.



Lebih banyak infeksi muncul pada tim pasien indeks, yang menurut CDC mungkin berasal dari lebih banyak paparan di ruang ganti terpisah mereka dan duduk berdekatan di bangku.

Para pemain melepas masker kain di ruang ganti dan selama pertandingan tetapi mengenakan perlengkapan pelindung wajah yang berhubungan dengan hoki seperti pelindung setengah plastik dan sangkar logam. Sementara yang lain tidak mengenakan pelindung wajah.

Penelitian ini juga mencatat bahwa kedua wasit di atas es tidak mengalami gejala. CDC juga mempertimbangkan kaca plexiglass yang mengelilingi arena, yang menciptakan area bermain yang terpisah secara fisik. Seorang penonton tunggal juga berhasil lolos dari gejala, tetapi tidak diuji.



"Proporsi infeksi yang tinggi yang terjadi dalam wabah ini memberikan bukti penularan SARS-CoV-2 selama aktivitas olahraga dalam ruangan di mana aktivitas fisik yang intens terjadi," tulis penelitian tersebut. (Baca juga: Cegah Penyebaran Covid-19, Ditlantas Polda Metro Maksimalkan Layanan Online)
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top