Ini Bedanya HIV dan AIDS

loading...
Ini Bedanya HIV dan AIDS
Banyak orang yang masih keliru mengartikan HIV dan AIDS. Padahal keduanya berbeda, tetapi berjalan seiringan. Untuk detailnya, berikut ulasannya. Foto/Istimewa.
JAKARTA - Banyak orang yang masih keliru mengartikan HIV dan AIDS . Diagnosis keduanya berbeda, tetapi berjalan seiring. HIV merupakan virus yang dapat menyebabkan kondisi yang disebut AIDS, juga dikenal sebagai HIV stadium 3.

Pada suatu waktu, diagnosis HIV atau AIDS dianggap sebagai hukuman mati. Berkat penelitian dan pengembangan pengobatan baru, orang dengan HIV pada tahap apapun saat ini menjalani kehidupan yang panjang dan produktif. Orang HIV positif yang mengikuti pengobatan antiretroviral secara teratur dapat berharap untuk hidup mendekati normal. (Baca juga: Hari AIDS Sedunia: Memutus Mata Rantai HIV di Masa Pandemi Covid-19 )

HIV adalah singkatan dari human immunodeficiency virus yang dapat menyebabkan kerusakan sistem kekebalan. Nama tersebut menggambarkan virus hanya manusia yang dapat tertular, dan menyerang sistem kekebalan. Akibatnya, sistem imun tidak dapat bekerja seefektif yang seharusnya.

Dilansir Health Line, Selasa (1/12) sistem kekebalan dapat sepenuhnya menghapus banyak virus dari tubuh, tetapi tidak demikian halnya dengan HIV. Namun, pengobatan dapat mengendalikan HIV dengan menghentikan siklus hidup virusnya.



Meskipun HIV adalah virus yang dapat menyebabkan infeksi, AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) adalah suatu kondisi. Tertular HIV dapat menyebabkan perkembangan AIDS. AIDS, atau HIV stadium 3, berkembang ketika HIV telah menyebabkan kerusakan serius pada sistem kekebalan. Ini adalah kondisi kompleks dengan gejala yang berbeda dari orang ke orang.

Gejala HIV stadium 3 terkait dengan infeksi yang mungkin terjadi pada seseorang sebagai akibat dari sistem kekebalan yang rusak yang tidak dapat melawannya juga. Dikenal secara kolektif sebagai infeksi oportunistik, termasuk tuberkulosis, pneumonia, dan lainnya. Jenis kanker tertentu menjadi lebih mungkin jika sistem kekebalan bekerja kurang efektif juga.

Kepatuhan terhadap terapi antiretroviral dapat mencegah HIV stadium 3 berkembang. Infeksi HIV tidak selalu berlanjut ke tahap 3. Faktanya, banyak orang dengan HIV hidup selama bertahun-tahun tanpa mengembangkan AIDS. Berkat kemajuan pengobatan, orang yang hidup dengan HIV dapat berharap untuk hidup dalam rentang hidup yang hampir normal.



Meskipun seseorang dapat terinfeksi HIV tanpa AIDS, siapa pun yang didiagnosis AIDS telah tertular HIV. Karena tidak ada obatnya, infeksi HIV tidak pernah sembuh, walaupun AIDS tidak pernah berkembang. Karena HIV adalah virus, maka dapat ditularkan di antara orang-orang seperti virus lainnya. AIDS, di sisi lain, adalah kondisi yang didapat seseorang hanya setelah mereka tertular HIV.

Virus ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui pertukaran cairan tubuh. Paling umum, HIV ditularkan melalui hubungan seks tanpa kondom atau jarum suntik bersama. Kurang dari itu, seorang ibu dapat menularkan virus ke anaknya selama kehamilan. HIV biasanya menyebabkan gejala mirip flu sekitar dua hingga empat minggu setelah penularan. Jangka waktu singkat ini disebut infeksi akut. Sistem kekebalan mengendalikan infeksi, yang mengarah ke periode laten. (Baca juga: Main Sinetron Ikatan Cinta, Ayya Renita Ikut Geng Motor )

Sistem kekebalan tidak dapat sepenuhnya menghilangkan HIV, tetapi dapat mengendalikannya untuk waktu yang lama. Selama masa laten ini, yang dapat berlangsung selama bertahun-tahun, seseorang dengan HIV mungkin tidak mengalami gejala sama sekali. Namun, tanpa terapi antiretroviral, orang tersebut dapat mengembangkan AIDS dan akibatnya akan mengalami banyak gejala yang terkait dengan kondisi tersebut.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top