alexametrics

Puasa Syawal Baik untuk Kesehatan Pencernaan

loading...
Puasa Syawal Baik untuk Kesehatan Pencernaan
Pernah menjalani puasa Syawal, setelah berpuasa Ramadhan dan merayakan Lebaran? Tak hanya mendapat pahala, tapi dari sisi medis, baik untuk kesehatan. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Banyak orang yang tertarik menjalani puasa Syawal, setelah menjalani puasa Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri. Tidak hanya mendapatkan pahala, tetapi dari sisi medis, menjalankan puasa Syawal baik untuk kesehatan.

Prof. Dr. dr. Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB, FINASIM, FACP, spesialis penyakit dalam konsultan gastro entero hepatologi menjelaskan, puasa Syawal bagus untuk sistem pencernaan, teruma untuk menyesuaikan keadaan setelah menjalankan puasa Ramadhan selama 30 hari dan Lebaran.

"Sebenarnya Islam sendiri sudah memberikan solusi, yaitu puasa Syawal. Sebenarnya adalah solusi ketika kita full puasa 30 hari. Kalau tiba-tiba kita langsung makan aja, ini kan kita dikasih break Lebaran. Kemudian kita memulainya lagi dengan puasa Syawal itu, sebenarnya salah satu solusinya," jelas Prof Ari saat live Instagram beberapa waktu lalu.



"Biar sistem pencernaan kita juga menyesuaikan dengan keadaan. Tapi yang terpenting, kita adalah sudah bisa menjaga asupan makanan (selama puasa Ramadhan) dan seharusnya bisa dipertahankan lagi. Artinya jumlah makanan harus dikurangi. Nasinya, lauknya," tambahnya.

Adapun puasa Syawal dikatakan Prof Ari adalah melanjutkan jadwal makan yang teratur selama puasa Ramadhan. Hal ini tentunya akan berdampak baik bagi kesehatan pencernaan. Adapun hal baik yang terjadi saat menjalankan puasa Ramadhan. Mulai dari kadar kolesterol jahat turun dan kadar kolesterol baik meningkat.

Kemudian juga orang yang memiliki masalah kencing manis, diungkapkan Prof Ari biasanya memiliki kadar gula lebih terkontrol. Sedangakn pasien hipertensi tecatat dibanyak penelitian bahwa memiliki tekanan darah yang juga terkontrol.

"Pertama, kita sudah mencapai keteraturan makan dua kali, pagi dan malam. Kemudian juga kita mengurangi asupan kita dan yang terpenting kita melakukan pengendalian diri. Karena udah turun 3 kilo dan pertahankan 3 kilo itu. jangan jadi balik lagi ke berat badan semula," kata Prof Ari.

Dengan kata lain, puasa Syawal memberikan kesempatan untuk semua orang menjalankan hidup lebih sehat lagi. "Obesitas itu bisa menjadi masalah termasuk juga berhubungan dengan Covid-19. Jadi ini kesempatan kita untuk lebih sehat dan juga LDL itu harus dijaga terus, goreng-gorengan dan lemak tadi karena berhubungan dengan jantung," tandasnya.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak