alexametrics

Takut Alergi, Kapan Waktu yang Tepat Memberi Makan Telur pada Anak?

loading...
Takut Alergi, Kapan Waktu yang Tepat Memberi Makan Telur pada Anak?
Telur adalah sumber nutrisi.,tapi juga merupakan salah satu penyebab alergi makanan pada anak-anak. Mengatasinya, ada waktu yang baik memperkenalkan telur pada anak. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Telur adalah sumber nutrisi. Ini mudah bagi orang tua untuk mempersiapkan menu makanannya dan memudahkan anak-anak untuk mengunyah. Tetapi, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa telur juga merupakan salah satu penyebab alergi makanan pada anak-anak.

Menurut pedoman pemberian makan, tidak ada alasan untuk tidak memberi makan telur anak Anda, setelah mereka siap mengunyah makanan padat, yakni antara 4 dan 6 bulan.

Seperti dilansir Times of India, yang terbaik adalah mengenalkan anak-anak Anda tentang makanan yang berpotensi alergi sedini mungkin. Pasalnya jika menunda pengenalannya, di atas usia 6 bulan, hal ini dapat meningkatkan potensi mengembangkan alergi di kemudian hari.



Meskipun menurut penelitian yang lebih tua, para ahli menyarankan orang tua untuk menunggu sampai usia 2 tahun untuk memperkenalkan telur kepada anak-anak. Tetapi studi terbaru tidak memiliki bukti untuk rekomendasi ini. Bahkan, diyakini memperkenalkan berbagai makanan untuk bayi Anda setelah siap makan makanan padat adalah cara terbaik untuk mencegah alergi makanan.

Saran usang lainnya adalah tentang hanya memberikan kuning telur kepada anak-anak karena kuning telur tidak memiliki alergen. Rekomendasi tersebut tidak lagi dianggap perlu.

Bagaimana cara mengetahui kapan bayi Anda siap makan telur?
Jika bayi Anda siap untuk makan makanan padat, dia siap untuk telur juga. Ketika bayi Anda bisa duduk di kursi tinggi dan dapat mengangkat kepala, sekarang saatnya untuk makanan padat.

Menurut American Academy of Pediatrics, Anda harus memperkenalkan satu makanan baru pada bayi Anda dan menunggu dua-tiga hari sebelum memperkenalkan makanan baru.

Dalam dua-tiga hari ini, Anda bisa menunggu dan menyaksikan alergi. Kebanyakan orang tua mulai dengan sereal, kemudian menghaluskan buah dan sayuran dan protein (telur).

Seperti diketahui, telur penuh dengan protein, zat besi dan kolin, sehingga menjadi tambahan yang sehat untuk makanan bayi Anda. Pastikan untuk memasak telur dengan benar untuk mencegah Salmonella dan penyakit bawaan makanan lainnya. Yang terbaik adalah merebus telur dan kemudian hancurkan. Anda dapat menambahkan telur tumbuk ke ASI atau susu formula bayi.

Saat Anda memperkenalkan telur kepada anak-anak, perhatikan gejala-gejala dan reaksi yang ditimbulkan untuk mengetahui apakah dia alergi. Reaksi terjadi dalam waktu singkat setelah makan atau bahkan menyentuh telur.

Reaksi tersebut, seperti pembengkakan, ruam, gatal-gatal dan eksim, kesulitan dalam bernafas, hidung bersin dan beringus, mata merah dan berair, mmuntah, mual, sakit perut atau diare

Beberapa vaksin juga mengandung telur, yang dapat menyebabkan alergi, seperti suntikan flu. Bicaralah dengan dokter anak Anda jika Anda memiliki riwayat alergi keluarga.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak