Masih Jadi Masalah Utama, Begini Tips Cegah Stunting dan Obesitas pada Balita

Selasa, 18 Januari 2022 - 22:41 WIB
loading...
Masih Jadi Masalah Utama, Begini Tips Cegah Stunting dan Obesitas pada Balita
Permasalahan gizi ini berdampak terhadap generasi penerus bangsa di masa depan. / Foto: ilustrasi/ist
A A A
JAKARTA - Guru Besar Ilmu Gizi FEMA IPB, Prof. dr. Hardiansyah mengungkapkan, stunting dan obesitas pada balita masih menjadi masalah utama yang dihadapi pemerintah.

Pasalnya, permasalahan gizi ini berdampak terhadap generasi penerus bangsa di masa depan.

Prof. Hardiansyah menyebut ada pangan yang terbukti mencegah stunting saat ibu hamil. Beberapa di antaranya adalah susu, telur, ikan, pangan hewani, dan lauk-pauk.

Baca juga: Stunting dan Obesitas Pengaruhi Generasi Penerus, Ini Upaya untuk Mengatasinya

"Kemudian pangan yang terbukti mencegah stunting setelah bayi lahir adalah ASI eksklusif, susu pertumbuhan, telur, ikan, pangan hewani, lauk pauk, dan berbagai MP ASI diperkaya gizi," jelas Prof. Hardiansyah saat acara Temu Media Peringatan Hari Gizi Nasional ke-62 bertema Aksi Bersama Cegah Stunting dan Obesitas, Selasa (18/1/2022).

Lebih lanjut, dia mengutarakan bahwa memberikan air susu ibu (ASI) dan makanan pendamping ASI (MPASI) yang cukup dengan baik menjadi pilihan terbait untuk memenuhi asupan gizi pada anak. ASI eksklusif sampai 6 bulan, dilanjutkan pemberian MPASI 6-23 bulan.



"Berikan MPASI yang cukup dan baik pada usia 6-23 bulan. Jaga kesehatan bayi dan anak melalui imunisasi, kebersihan, stimulasi, kebiasaan baik makan sayur, buah, lauk pauk, dan protein tinggi," tuturnya.

Terkait dengan masalah obesitas, ada baiknya orang tua memahami penyebab utama obesitas atau kegemukan. Obesitas bukan hanya disebabkan karena kurang aktivitas fisik dan makanan, tapi banyak penyebabnya.

Prof. Hardiansyah memaparkan kalau pada orang dewasa atau remaja obesitas bisa terjadi karena stres yang menimbulkan inflamasi.

Inflamasi inilah yang menimbulkan penumpukan lemak. Selain itu, kurang tidur atau kelebihan tidur yang meningkatkan hormon ghrelin jadi pembawaannya lapar.

Baca juga: Pikirkan Masa Depan Gala Sky, Faisal Ingin Doddy Sudrajat Akhiri Polemik

"Mulailah dengan mengelola faktor penyebab utama seperti stres, terus jangan sampai stres, harus perbanyak aktivitas fisik dan mengatur waktu tidur, pantau berat badan dan lingkar pinggang,” pungkasnya.
(nug)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3698 seconds (11.252#12.26)