Gejala Kolesterol Tinggi di Kaki yang Menyakitkan, Hindari Penyebabnya

Kamis, 29 September 2022 - 05:00 WIB
loading...
Gejala Kolesterol Tinggi di Kaki yang Menyakitkan, Hindari Penyebabnya
Gejala kolesterol tinggi di kaki sering terasa menyakitkan. Kolesterol tinggi menyebabkan kondisi dikenal sebagai PAD berhubungan dengan penyempitan arteri. Foto/Harvard Health
A A A
JAKARTA - Gejala kolesterol tinggi di kaki sering terasa menyakitkan. Kolesterol tinggi dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai penyakit arteri perifer (PAD) yang berhubungan dengan penyempitan arteri yang disebabkan oleh penumpukan kolesterol .

Dilansir dari Express, Kamis (29/9/2022) seorang pasien dengan PAD adalah individu yang berjuang untuk mendapatkan cukup darah ke kaki mereka. Kondisi ini menyebabkan rasa sakit saat berjalan.

Salah satu tanda utama PAD adalah perubahan pada kaki yang bersangkutan, khususnya warnanya dari warna kulit normal menjadi biru pucat. Jika kaki mulai membiru, ini pertanda aliran darah ke kaki sedang terbatas.

Jika PAD tidak ditangani tepat waktu, hal itu dapat menimbulkan konsekuensi serius bagi pasien. Termasuk iskemia ekstremitas akut. Adapun gejala kondisi ini di antaranya nyeri konstan dan persisten pada tungkai, hilangnya kekuatan pada tungkai.

Baca Juga: Gejala Kolesterol Tinggi di Tangan, Hidung dan Lutut yang Harus Segera Temui Dokter

Selain itu, berkurangnya sensasi atau mati rasa, perubahan warna tungkai dan tidak adanya denyut nadi di pergelangan kaki. Akibatnya, mengawasi kadar kolesterol adalah kunci untuk menghindari konsekuensi serius seperti itu.

Untungnya, kolesterol tinggi adalah kondisi umum dan ada berbagai cara untuk mengobatinya. Perawatan utama berpusat pada kebiasaan gaya hidup seperti memperbaiki pola makan, meningkatkan aktivitas, dan mengurangi kebiasaan gaya hidup yang buruk.

Ini termasuk makan lebih banyak ikan berminyak, nasi merah, roti, pasta, kacang-kacangan, biji-bijian bersama buah dan sayuran sambil mengurangi makanan tinggi lemak dan daging. NHS merekomendasikan setidaknya 150 menit olahraga sedang hingga intens seminggu.

Perubahan gaya hidup lainnya termasuk mengurangi alkohol, dan berhenti merokok. Namun, jika ini gagal, beberapa obat tersedia untuk menurunkan berapa banyak kolesterol yang diproduksi tubuh.

Baca Juga: 3 Gejala Kolestrol Tinggi di Perut, Nomor Terakhir Bisa Berakibat Fatal

Dikenal sebagai statin, obat ini bekerja dengan mengurangi berapa banyak kolesterol yang diproduksi di hati. Obat-obatan lain yang kadang-kadang diresepkan adalah ezetimibe, fibrat, sekuestran asam empedu, dan asam bempedoat.

Terkadang, obat-obatan ini dapat menyebabkan efek samping yang akan dicantumkan pada brosur yang ada di setiap paket obat.
(dra)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1872 seconds (11.97#12.26)