Lesti Kejora Laporkan Rizky Billar Dugaan KDRT, Kenali Jenis dan Penyebab Kekerasan dalam Rumah Tangga

Jum'at, 30 September 2022 - 10:10 WIB
loading...
Lesti Kejora Laporkan Rizky Billar Dugaan KDRT, Kenali Jenis dan Penyebab Kekerasan dalam Rumah Tangga
Lesti Kejora melaporkan Rizky Billar atas dugaan KDRT ke Polres Metro Jakarta Selatan. Lesti melaporkan Billar pada Rabu, 28 September 2022 pukul 22.27 WIB. Foto/Instagram Lesti Kejora
A A A
JAKARTA - Lesti Kejora melaporkan Rizky Billar atas dugaan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) ke Polres Metro Jakarta Selatan. Lesti resmi melaporkan Billar pada Rabu, 28 September 2022 pukul 22.27 WIB.

Dilansir dari Verywell Mind, Jumat (30/9/2022) KDRT juga dikenal sebagai kekerasan dalam rumah tangga atau kekerasan keluarga, adalah pola perilaku yang digunakan untuk menyakiti, meneror, memanipulasi, atau mendapatkan kendali atas anggota keluarga.

KDRT dapat dilakukan oleh setiap anggota rumah tangga, seperti pasangan intim, orang tua, anak, saudara kandung, kerabat, atau anggota staf. Ketika KDRT dilakukan oleh pasangan intim, itu disebut sebagai kekerasan pasangan intim.

Ketika seorang anak menjadi korban KDRT, hal itu disebut sebagai kekerasan terhadap anak. Orang-orang dari kelompok terpinggirkan memiliki risiko lebih besar untuk mengalami kekerasan.

Baca Juga: Inul Daratista Sempat Ingatkan Rizky Billar untuk Tak Memukul Lesti Kejora



Namun, penting untuk menyadari bahwa siapa pun dapat menjadi korban kekerasan, tanpa memandang usia, ras, jenis kelamin, orientasi seksual, kelas, atau keyakinan mereka. KDRT dan kekerasan pasangan intim adalah masalah kesehatan masyarakat yang serius secara global.

Penelitian menunjukkan bahwa ada sejumlah faktor berbeda yang berkontribusi terhadap prevalensi kekerasan dalam rumah tangga. Seperti halnya faktor budaya. Secara historis, banyak budaya patriarki mengizinkan pemukulan dan hukuman terhadap perempuan dan anak-anak, yang dipandang sebagai milik laki-laki.

Selain itu, konsep seksualitas wanita sering dikaitkan dengan kehormatan keluarga. Oleh karena itu, setiap tindakan atau perilaku yang dilakukan oleh seorang wanita yang dianggap sebagai tindakan yang tidak menghormati keluarga akan ditanggapi dengan penghakiman dan pelecehan.

Faktor hukum yaitu lembaga penegak hukum cenderung memperlakukan KDRT sebagai masalah keluarga pribadi dan terkadang ragu untuk campur tangan atau terlibat. Tindakan KDRT sering diperlakukan dengan lebih ringan daripada kejahatan yang dilakukan oleh orang asing.

Baca Juga: Duga Rizky Billar Selingkuh, Lesti Kejora Mengaku Dicekik dan Dibanting

Faktor ekonomi di mana kurangnya sumber daya ekonomi sering dikaitkan dengan kekerasan dalam rumah tangga. Selain itu, orang yang dibesarkan di lingkungan yang penuh kekerasan dan menyaksikan atau mengalami pelecehan sebagai anak-anak mungkin lebih mungkin untuk melakukan kekerasan dalam rumah tangga sebagai orang dewasa. Ini disebut sebagai siklus pelecehan antargenerasi.

Faktor sosial dan penggunaan zat berlebih seperti alkohol dan obat-obatan dapat menyebabkan KDRT. Sementara itu, KDRT dapat terjadi dalam berbagai jenis. Berikut daftarnya.

1. Kekerasan Fisik

Kekerasan jenis ini terjadi ketika seseorang melukai tubuh orang lain, menyebabkan mereka mengalami rasa sakit atau menderita luka fisik. Kekerasan fisik meliputi menampar, memukul, memukul, menendang, meninju, mencubit, menggigit, mencekik, mendorong, meraih, mengguncang, atau membakar orang lain.

2. Pelecehan Seksual

Pelecehan seksual mencakup segala bentuk sentuhan atau kontak seksual tanpa persetujuan eksplisit dari orang lain. Pelecehan seksual juga mencakup segala bentuk kontak seksual antara orang dewasa dan seseorang di bawah usia 18 tahun.

Baca Juga: Kondisi Terkini Lesti Kejora usai Diduga Jadi Korban KDRT Rizky Billar

3. Pelecehan Emosional atau Psikologis


Kekerasan jeni ini meliputi membentak, memaki, menyebut nama, menggertak, memaksa, mempermalukan, menyalakan gas, melecehkan, merendahkan, mengancam , menakut-nakuti, mengisolasi, memanipulasi, atau mengendalikan orang lain. Pelecehan emosional atau psikologis bisa sama berbahayanya dengan kekerasan seksual atau fisik.

4. Pengabaian

Pengabaian melibatkan kegagalan untuk menyediakan kebutuhan seperti makanan, air, pakaian, tempat tinggal, perawatan medis, atau pengawasan kepada anak atau orang dewasa yang menjadi tanggungannya. Pengabaian juga bisa bersifat emosional, yang melibatkan kegagalan memberikan cinta, perhatian, dan dukungan emosional kepada anggota keluarga.

5. Penyalahgunaan Keuangan

Jenis kekerasan ini melibatkan pengendalian keuangan individu dengan mengendalikan pendapatan mereka, membatasi kemampuan mereka untuk bekerja, atau mengumpulkan hutang atas nama mereka.
(dra)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1651 seconds (10.101#12.26)