Kecenderungan Anak Muda Zaman Now Adopsi Tren Hustle Culture, Waspadai Dampak Buruknya!

Selasa, 04 Oktober 2022 - 18:00 WIB
loading...
Kecenderungan Anak Muda Zaman Now Adopsi Tren Hustle Culture, Waspadai Dampak Buruknya!
Ketua Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DPP Pemuda Partai Perindo Nuke Azwita dalam Podcast Aksi Nyata bertajuk Fenomena Hustle Culture di Kalangan Generasi Muda, Selasa (4/10/2022). Foto/Tangkap Layar YouTube Partai Perindo
A A A
JAKARTA - Gaya hidup hustle culture tengah menjadi tren di tengah masyarakat. Gaya hidup ini biasanya dijalani oleh mereka yang terobsesi dengan kerja hingga tak mengenal waktu dan melampaui kemampuan diri.

Istilah hustle culture sendiri berasal dari bahasa Inggris. Yakni hustle yang berarti aksi energik, mendorong seseorang agar bisa bergerak lebih cepat secara agresif, dipadu dengan kata culture yang berarti budaya.

Sedangkan definisi hustle culture menurut pakar psikologi adalah budaya yang membuat seseorang menganut workaholism atau gila kerja.

Kini tren hustle culture dimaknai sebagai suatu keadaan bekerja terlalu keras dan mendorong diri sendiri untuk melampaui batas kemampuan hingga akhirnya menjadi gaya hidup.

Ketua Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DPP Pemuda Partai Perindo Nuke Azwita mengatakan, alasan anak muda menjalani gaya hidup hustle culture karena tuntutan lingkungan.

"Anak muda zaman sekarang susah menghindari hustle culture. Karena ada anggapan harus sukses di bawah 30 tahun. Padahal kesuksesan itu tidak dipatok umur. Ada yang orang sukses di usia 40 tahun tapi mereka panjang umur, ada yang sukses di usia 22 tahun tapi di umur 40 tahun sudah meninggal. Sukses bisa kapan saja asal ada kemauan," jelas Nuke, seperti dikutip dalam Podcast Aksi Nyata bertajuk Fenomena Hustle Culture di Kalangan Generasi Muda, Selasa (4/10/2022).

Nuke menambahkan, hal itu terjadi di kalangan generasi milenial karena mereka memiliki role model yang terlalu tinggi dan tidak mengukur pada kemampuan.

"Misalnya kerja baru satu tahun tapi mereka mau kayak Elon Musk, kan susah. Terus mereka juga melihat temannya yang sudah lebih sukses duluan, padahal untuk sukses setiap orang timing-nya berbeda," tutur dia.

Namun sayang, gila kerja tak melulu baik untuk kesehatan khususnya mental kita. Sebab, banyak dampak buruk yang akan dialami seseorang bila menerapkan gaya hidup hustle culture.

Nuke menjelaskan masalah mental yang dialami seseorang yang sering menjalani gaya hidup hustle culture adalah insecure hingga menyebabkan depresi.

"Mereka juga bisa insecure, nggak percaya diri, dan ujung-ujungnya nggak melakukan apa-apa," katanya.

Untuk itu, Nuke menyarankan kepada anak muda untuk bisa memiliki target dalam hidup dan bekerja sesuai jam kerja.
(tsa)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1738 seconds (11.97#12.26)