Bipolar, Kondisi Kesehatan Mental yang Bikin Suasana Hati Berubah

Rabu, 12 Oktober 2022 - 19:59 WIB
loading...
Bipolar, Kondisi Kesehatan Mental yang Bikin Suasana Hati Berubah
Bipolar adalah kondisi kesehatan mental yang menyebabkan perubahan suasana hati yang ekstrim yang meliputi emosi tinggi (mania atau hipomania) dan rendah. Foto/Casa Pacifica
A A A
JAKARTA - Bipolar adalah kondisi kesehatan mental yang menyebabkan perubahan suasana hati yang ekstrim yang meliputi emosi tinggi (mania atau hipomania) dan rendah (depresi). Ketika depresi, Anda merasa sedih atau putus asa dan kehilangan minat atau kesenangan dalam sebagian besar kegiatan.

Ketika suasana hati berubah menjadi mania atau hipomania (tidak terlalu ekstrem dibandingkan mania), Anda merasa euforia, penuh energi, atau sangat mudah tersinggung. Perubahan suasana hati ini dapat memengaruhi tidur, energi, aktivitas, penilaian, perilaku, dan kemampuan berpikir jernih.

Episode perubahan suasana hati dapat terjadi jarang atau beberapa kali dalam setahun. Sementara kebanyakan orang akan mengalami beberapa gejala emosional di antara episode, beberapa mungkin tidak mengalaminya.

Meskipun bipolar adalah kondisi seumur hidup, Anda dapat mengelola perubahan suasana hati dan gejala lainnya dengan mengikuti rencana perawatan. Dalam kebanyakan kasus, gangguan bipolar diobati dengan obat-obatan dan konseling psikologis (psikoterapi).

Meskipun bipolar dapat terjadi pada usia berapa pun, biasanya didiagnosis pada usia remaja atau awal 20-an. Gejala dapat bervariasi dari orang ke orang, dan gejala dapat bervariasi dari waktu ke waktu. Gejala dapat menyebabkan perubahan suasana hati dan perilaku yang tidak terduga, yang mengakibatkan penderitaan dan kesulitan yang signifikan dalam hidup.

Baca Juga: Penyebab dan Gejala Bipolar seperti Dialami Medina Zein

Dilansir dari Mayo Clinic, Rabu (12/10/2022), mania dan hipomania adalah dua jenis episode yang berbeda, tetapi memiliki gejala yang sama. Mania lebih parah daripada hipomania dan menyebabkan masalah yang lebih nyata di tempat kerja, sekolah dan kegiatan sosial, serta kesulitan hubungan.

Mania juga dapat memicu istirahat dari kenyataan (psikosis) dan memerlukan rawat inap. Episode ini mencakup tiga atau lebih gejala seperti sangat ceria, gelisah atau tegang, peningkatan aktivitas, energi atau agitasi, rasa kesejahteraan dan kepercayaan diri yang berlebihan (euforia), kebutuhan tidur berkurang hingga banyak bicara yang tidak biasa.

Episode depresi mayor mencakup gejala yang cukup parah hingga menyebabkan kesulitan nyata dalam aktivitas sehari-hari, seperti pekerjaan, sekolah, aktivitas sosial, atau hubungan. Sebuah episode ini mencakup lima atau lebih dari gejala seperti suasana hati yang tertekan, perasaan sedih, kosong, putus asa atau menangis.

Kehilangan minat yang nyata atau tidak merasakan kesenangan dalam semua atau hampir semua aktivitas, penurunan berat badan yang signifikan saat tidak berdiet, penambahan berat badan, atau penurunan atau peningkatan nafsu makan, isnomnnia atau terlalu banyak tidur, kegelisahan atau melambat, lelah atau kehilangan energi.

Penyebab pasti bipolar tidak diketahui, tetapi beberapa faktor mungkin terlibat. Seperti halnya perbedaan biologis. Di mana orang dengan gangguan bipolar tampaknya memiliki perubahan fisik di otak mereka. Pentingnya perubahan ini masih belum pasti tetapi pada akhirnya dapat membantu menentukan penyebab.

Baca Juga: Gejala Manik dalam Bipolar yang Diidap Marshanda sebelum Sempat Dikabarkan Hilang

Selain itu, genetika juga bisa menjadi penyebab bipolar. Bipolar lebih sering terjadi pada orang yang memiliki kerabat tingkat pertama, seperti saudara kandung atau orang tua, dengan kondisi tersebut. Para peneliti sedang mencoba untuk menemukan gen yang mungkin terlibat dalam menyebabkan bipolar.
(dra)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1457 seconds (10.55#12.26)