Singapura dan 3 Negara Asia Tenggara Lainnya Akan Daftarkan Kebaya ke UNESCO

Kamis, 24 November 2022 - 17:46 WIB
loading...
Singapura dan 3 Negara Asia Tenggara Lainnya Akan Daftarkan Kebaya ke UNESCO
Singapura akan mendaftarkan kebaya sebagai salah satu daftar warisan budaya takbenda ke UNESCO bersama Brunei, Malaysia dan Thailand. Foto/Ilustrasi/Dok.Koran Sindo
A A A
SINGAPURA - Singapura akan mendaftarkan kebaya sebagai salah satu daftar warisan budaya takbenda ke UNESCO bersama Brunei, Malaysia dan Thailand. Hal itu diungkapkan oleh Dewan Warisan Nasional (NHB) pada Rabu, 23November 2022.

Ia mengatakan ini akan menjadi nominasi multinasional pertama Singapura untuk Daftar Perwakilan Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan Unesco, dan dijadwalkan untuk diserahkan pada Maret 2023 mendatang.

Menurut CEO NHB, Chang Hwee Nee, kebaya merupakan pakaian tradisional wanita yang populer di beberapa negara tersebut. Sehingga ia meyakini, melalui langkah tersebut, kebaya dapat mewakili dan mempromosikan pemahaman lintas budaya yang akan terus aktif diproduksi dan dikenakan oleh banyak komunitas di kawasan Asia Tenggara.

“Kebaya telah, dan terus menjadi, aspek sentral dalam representasi dan tampilan warisan budaya dan identitas Melayu, Peranakan dan komunitas lainnya di Singapura, dan merupakan bagian integral dari warisan kami. Sebgaai kota pelabuhan multikultural, dengan hubungan lintas Asia Tenggara dan dunia,” ujar Chang Hwee Nee, dikutip dari laman The Straits Times, Kamis (24/11/2022).

Baca Juga: Dukung Kebaya Goes to UNESCO, Kepala BNPT: Identitas Kaum Perempuan Indonesia

Hwee Nee menambahkan bahwa pendaftaran bersama itu merupakan bentuk multikulturalisme dan akar bersama dengan kawasan ketiga tersebut.

NHB mengatakan Malaysia telah mengusulkan dan mengoordinasikan nominasi multinasional dan gagasan itu dibahas sebagai bagian dari rangkaian rapat kerja di antara sejumlah negara pada 2022.

Brunei, Malaysia, Singapura, dan Thailand setuju untuk bekerja sama dalam nominasi, kata dewan tersebut. Mereka seraya menambahkan bahwa keempat negara menyambut negara lain untuk bergabung dalam nominasi tersebut.

Antara Agustus dan Oktober, NHB mengadakan enam diskusi kelompok terarah dengan 48 peserta untuk mencari pandangan tentang nominasi tersebut. Ini termasuk praktisi budaya, perwakilan asosiasi budaya dan peneliti yang terlibat dalam pembuatan dan pemakaian kebaya.

Baca Juga: FISIP UI-Perempuan Berkebaya Indonesia Kolaborasi Hadirkan Kebaya Goes To Campus melalui Ajang Baur Seni
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1480 seconds (10.177#12.26)