alexametrics

Kemegahan Jejak Kolonial di Hotel-hotel Tua Berbagai Kota

loading...
Kemegahan Jejak Kolonial di Hotel-hotel Tua Berbagai Kota
Sejumlah bangunan peninggalan kolonial kini banyak dimanfaatkan. Mulai dari istana presiden, perkantoran, hingga hotel. Pesona hotel-hotel menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung. Ilustrasi/SINDOnews/Titus Jefika Heri Hendarmawan
A+ A-
TIGA abad lebih bangsa Indonesia dalam kungkungan kolonialisme. Selain menyengsarakan rakyat, ketika para penjajah ini hengkang mereka meninggalkan jejaknya. Salah satunya kemegahan bangunan yang mereka dirikan.

Sejumlah bangunan peninggalan kolonial ini kini banyak dimanfaatkan. Mulai dari istana presiden, perkantoran, hingga hotel. (Lihat grafis: 8 Lukisan Termahal Para Maestro Pelukis Indonesia)

Pesona hotel-hotel yang terawat dengan sangat baik ini menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung hingga menjadi alasan mereka menginap di sana. Berikut hotel-hotel di berbagai kota yang berusia seabad lebih dan hingga kini masih megah berdiri.

1. Hotel Salak Bogor (1856)



Kemegahan Jejak Kolonial di Hotel-hotel Tua Berbagai Kota


Hotel Salak yang sudah berdiri sejak 1856, dulunya bernama Bellevue Dibbets Hotel dan dimiliki oleh Gubernur Hindia Belanda saat itu. Selain tempat menginap, hotel ini juga menjadi lokasi pertemuan penting antarnegara.



Hotel ini juga pernah menjadi markas Jepang antara 1942-1945. Baru di 1948, hotel ini diserahkan kepada Pemerintah Indonesia dan diberi nama Hotel Salak. (Baca juga: Sepenggal Hikayat Para Penjelajah dalam Sejarah Manusia)

2. Hotel Sriwijaya Jakarta (1863)
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak