alexametrics

Tiga Standar Kebugaran Yang Penting dalam Metode CrossFit

loading...
Tiga Standar Kebugaran Yang Penting dalam Metode CrossFit
Tiga Standar Kebugaran Yang Penting dalam Metode CrossFit/CrossFit
A+ A-
CrossFit sudah menjadi trend gaya hidup baru di kalangan anak muda yang mendambakan hidup sehat dan bugar. Begitu juga dengan yang dilakukan oleh Ashraf Sinclair, suami penyanyi Bunga Citra Lestari (BCL) yang meninggal karena mengalami serangan jantung , Selasa (18/2). Sehari sebelum meninggal, Ashraf melakukan aktivitas olahraga CrossFit.

CrossFit bisa dilakukan siapa saja untuk mencapai bentuk tubuh ideal, bugar dan sehat. Apa itu kebugaran dan siapa yang bugar? Pada 1997, Outside Magazine menobatkan triatlon Mark Allen "pria terkuat di Bumi." Mari kita asumsikan sejenak bahwa pemenang enam kali IronMan Triathlon yang terkenal ini adalah yang paling cocok. Baca juga: Apa Itu CrossFit? Trend Gaya Hidup Baru Sehat dan Bugar






Kemudian gelar apa yang kita berikan pada Simon Poelman, yang juga memiliki daya tahan dan stamina yang luar biasa, belum juga menghancurkan Allen dalam perbandingan apa pun yang mencakup kekuatan, kekuatan, kecepatan, dan koordinasi? Mungkin definisi kebugaran tidak termasuk kekuatan, kecepatan, kekuatan dan koordinasi, meskipun itu agak aneh.

CrossFit Fitness

Untuk CrossFit, momok memperjuangkan program kebugaran tanpa mendefinisikan dengan jelas apa yang diberikan oleh program tersebut menggabungkan unsur-unsur penipuan dan lelucon. Kekosongan otoritas penuntun karenanya mengharuskan CrossFit memberikan definisi kebugaran sendiri.

Kebugaran telah memainkan peran formatif dalam keberhasilan seseorang dalam menjalani CrossFit. Kunci untuk memahami metode dan pencapaian CrossFit tertanam sempurna dalam pandangan kami tentang kebugaran dan ilmu olahraga dasar.

Bagi sebagian besar dari Anda, tidak mengejutkan bahwa pandangan tentang kebugaran adalah pandangan yang bertentangan. Masyarakat umum baik dalam opini maupun di media menganggap atlet-atlet ketahanan sebagai contoh kebugaran.

CrossFit memanfaatkan tiga standar atau model yang berbeda untuk mengevaluasi dan membimbing kebugaran. Secara kolektif, ketiga standar ini mendefinisikan pandangan kebugaran CrossFit. Yang pertama didasarkan pada 10 keterampilan fisik umum yang diakui secara luas oleh ahli fisiologi olahraga. Standar kedua, atau model, didasarkan pada kinerja tugas atletik, sedangkan yang ketiga didasarkan pada sistem energi yang mendorong semua tindakan manusia.

Setiap model sangat penting untuk CrossFit, dan masing-masing memiliki kegunaan yang berbeda dalam mengevaluasi kebugaran keseluruhan atlet atau kemanjuran rejimen kekuatan-dan-pengkondisian. Sebelum menjelaskan secara terperinci bagaimana masing-masing dari ketiga perspektif ini bekerja, disebutkan bahwa kami tidak berusaha menunjukkan legitimasi program ini melalui prinsip-prinsip ilmiah. Kami hanya berbagi metode program yang legitimasinya telah ditetapkan melalui kesaksian atlet, tentara, polisi, dan lainnya yang kehidupan atau mata pencahariannya bergantung pada kebugaran.

Standar Kebugaran Pertama CrossFit

Ada 10 keterampilan fisik umum yang diakui. Mereka adalah daya tahan kardiovaskular/pernapasan, stamina, kekuatan, kelenturan, kekuatan, kecepatan, koordinasi, kelincahan, keseimbangan, dan akurasi. Anda bugar karena Anda kompeten di masing-masing 10 keterampilan ini. Rejimen mengembangkan kebugaran sejauh itu meningkatkan masing-masing dari 10 keterampilan ini.

Yang penting, peningkatan daya tahan, stamina, kekuatan dan fleksibilitas terjadi melalui pelatihan. Pelatihan mengacu pada aktivitas yang meningkatkan kinerja melalui perubahan organik yang terukur dalam tubuh. Sebaliknya, peningkatan koordinasi, ketangkasan, keseimbangan, dan akurasi terjadi melalui latihan. Praktik mengacu pada aktivitas yang meningkatkan kinerja melalui perubahan pada sistem saraf. Kekuatan dan kecepatan adalah adaptasi dari pelatihan dan latihan.

Standar Kebugaran Kedua CrossFit

Inti dari model ini adalah pandangan bahwa kebugaran adalah tentang melakukan dengan baik di setiap dan setiap tugas yang bisa dibayangkan. Bayangkan sebuah hopper sarat dengan tantangan fisik yang tak terbatas, di mana tidak ada mekanisme selektif yang beroperasi, dan diminta untuk melakukan prestasi yang secara acak diambil dari hopper. Model ini menunjukkan bahwa kebugaran Anda dapat diukur dengan kemampuan Anda untuk melakukan tugas-tugas ini dengan baik dalam hubungannya dengan orang lain.

Implikasinya di sini adalah bahwa kebugaran memerlukan kemampuan untuk melakukan dengan baik di semua tugas, bahkan tugas-tugas dan tugas-tugas asing yang digabungkan dalam kombinasi yang sangat beragam. Dalam praktiknya hal ini mendorong atlet untuk melepaskan investasi dalam setiap set gagasan set, periode istirahat, repetisi, latihan, urutan latihan, rutinitas, periodisasi, dan lain-lain. Alam seringkali memberikan tantangan yang sebagian besar tidak terduga; latihlah itu dengan berusaha menjaga agar stimulus pelatihan tetap luas dan terus-menerus bervariasi.

Standar Kebugaran Ketiga CrossFit

Ada tiga jalur metabolisme yang menyediakan energi untuk semua tindakan manusia. "Mesin metabolisme" ini dikenal sebagai jalur fosfagen (atau fosfokreatin), jalur glikolitik (atau laktat) dan jalur oksidatif (atau aerob). Yang pertama, fosfagen, mendominasi aktivitas berdaya tertinggi, aktivitas yang berlangsung kurang dari 10 detik. Jalur kedua, glikolitik, mendominasi aktivitas berdaya sedang, yang berlangsung hingga beberapa menit. Jalur ketiga, oksidatif, mendominasi aktivitas berdaya rendah, yang berlangsung lebih dari beberapa menit.

Total kebugaran, kebugaran yang dipromosikan dan dikembangkan CrossFit, membutuhkan kompetensi dan pelatihan di masing-masing dari ketiga jalur atau mesin ini. Menyeimbangkan efek dari ketiga jalur ini sangat menentukan bagaimana dan mengapa pengkondisian metabolik atau "cardio" yang kita lakukan di CrossFit. Menguntungkan satu atau dua untuk mengesampingkan yang lain dan tidak mengakui dampak dari pelatihan berlebihan dalam jalur oksidatif bisa dibilang dua kesalahan paling umum dalam pelatihan kebugaran.

Motivasi untuk ketiga standar ini hanya untuk memastikan kebugaran seluas mungkin dan seluas mungkin. Model pertama kami mengevaluasi upaya kami terhadap berbagai adaptasi fisik umum. Yang kedua, fokusnya adalah pada luas dan dalamnya kinerja. Dengan yang ketiga, ukurannya adalah waktu, daya, dan akibatnya sistem energi. Harus cukup jelas bahwa kebugaran yang disokong dan dikembangkan CrossFit sengaja luas, umum dan inklusif.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak