China Setujui Uji Coba Vaksin COVID-19 Semprot Hidung

loading...
China Setujui Uji Coba Vaksin COVID-19 Semprot Hidung
China telah menyetujui untuk melakukan uji coba vaksin semprot hidung untuk pertama kalinya sebagai langkah memerangi virus corona baru. Foto/istimewa.
A+ A-
JAKARTA - China telah menyetujui uji coba vaksin semprot hidung pertamanya untuk memerangi virus corona baru yang telah merenggut lebih dari 904.000 nyawa dan menginfeksi lebih dari 27 juta orang di seluruh dunia.

Vaksin semprot hidung satu-satunya di China untuk melawan virus corona diperkirakan akan memulai uji klinis fase I pada November mendatang dan merekrut 100 sukarelawan. (Baca juga: Pemeran Wanita Film James Bond, Diana Rigg Meninggal Dunia)

Dilansir Times Now News, uji coba ini adalah satu-satunya vaksin dari jenisnya yang disetujui oleh Administrasi Produk Medis Nasional China, lapor Global Times yang dikelola negara tersebut. Vaksin tersebut merupakan misi kolaborasi antara Hong Kong dan China daratan yang melibatkan peneliti dari Universitas Hong Kong, Universitas Xiamen, dan Apotek Biologi Wantai Beijing.

Ahli mikrobiologi dari Universitas Hong Kong, Yuen Kwok-yung, mengatakan vaksin merangsang jalur infeksi alami virus pernapasan untuk mengaktifkan respons kekebalan. Vaksinasi semprotan hidung dapat menghasilkan perlindungan ganda bagi penerima vaksin, influenza dan virus corona baru jika juga mengandung virus influenza termasuk H1N1, H3N2 dan B. Yuen menambahkan bahwa dibutuhkan setidaknya satu tahun lagi untuk menyelesaikan tiga uji klinis.

Seorang ahli imunologi yang berbasis di Beijing mengatakan bahwa dibandingkan dengan suntikan, vaksinasi semprotan hidung lebih mudah dilakukan dan juga akan mudah diproduksi serta didistribusikan secara massal karena mengadopsi teknologi produksi vaksin influenza yang matang. (Baca juga: Penggemar Jin BTS Kirim Truk Protes ke Big Hit Entertainment)



Vaksin semprot hidung menggunakan vaksin influenza hidup yang dilemahkan; Empat jalur teknis lainnya yang digunakan China untuk mengembangkan vaksin virus corona adalah vaksin yang tidak aktif, vaksin berbasis vektor adenoviral, dan vaksin DNA dan mRNA. Vaksin yang dinonaktifkan itu diperkirakan yang paling awal ada di pasar.

Ahli imunologi mengatakan vaksin baru mungkin tidak menyebabkan efek samping sistemik, tetapi efek samping dapat terjadi pada sistem pernapasan seperti asma dan sesak napas. Menurut Yuen, idealnya para ilmuwan tidak mengharapkan efek samping kecuali sumbatan hidung ringan atau rinorea. Belum jelas apakah kekebalan yang dihasilkan dari vaksinasi semprot hidung akan bertahan lebih lama daripada vaksin yang disuntikkan.

China telah menyetujui tiga kandidat vaksin COVID-19 untuk uji klinis. Ini juga telah mengizinkan penggunaan darurat vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh beberapa perusahaan domestik tertentu.

"Kami telah menyusun serangkaian paket rencana, termasuk formulir persetujuan medis, rencana pemantauan efek samping, rencana penyelamatan, rencana kompensasi, untuk memastikan penggunaan darurat diatur dan dipantau dengan baik," jelas Zheng Zhongwei, kepala vaksin virus corona China Satgas Pembangunan.

Otorisasi penggunaan darurat, yang didasarkan pada hukum manajemen vaksin China, memungkinkan kandidat vaksin yang tidak disetujui untuk digunakan di antara orang-orang yang berisiko tinggi terinfeksi dalam waktu terbatas. Virus corona baru, yang berasal dari kota Wuhan di China pada Desember tahun lalu, telah merenggut 904.485 nyawa dan menginfeksi 27.902.002 secara global. AS adalah negara yang terkena dampak terburuk dengan 190.887 kematian dan 6.363.729 infeksi, menurut data Universitas Johns Hopkins.
(tdy)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top