Disney Kemungkinan Besar Tunda Penayangan Black Widow

Kamis, 17 September 2020 - 20:20 WIB
loading...
Disney Kemungkinan Besar Tunda Penayangan Black Widow
Disney kemungkinan akan menunda penayangan Black Widow, petualangan superhero dari Marvel yang dijadwalkan rilis pada 6 November 2020. / Foto: Insider
A A A
JAKARTA - Disney kemungkinan akan menunda penayangan Black Widow , petualangan superhero dari Marvel yang dijadwalkan rilis pada 6 November 2020. Disney juga sedang menjajaki berbagai opsi rilis untuk kartun eksistensial Pixar, Soul.

(Baca juga: Madonna Akan Sutradarai Film Biopik tentang Dirinya )

Film anak-anak animasi ini masih dijadwalkan rilis pada 20 November, tetapi kemungkinan tidak akan berlanjut dengan rencana tersebut. Disney bahkan mempertimbangkan untuk merilisnya di Disney Plus . Namun, orang dalam Disney membantah klaim bahwa Soul pindah ke Disney Plus.

Penundaan Black Widow hanya beberapa hari setelah Warner Bros mengumumkan bahwa Wonder Woman 1984 akan debut pada akhir Desember, bukan awal Oktober. STX juga memindahkan film thriller Gerard Butler, Greenland pada September, sementara Universal menjadwalkan Candyman pada 2021.

Mengutip Variety, Kamis (17/9), hal-hal tersebut menghalangi peserta pameran dari setiap rilis utama sampai sekuel James Bond, No Time to Die tayang pada 20 November, bahwa box office AS tidak akan kembali normal dalam waktu dekat.

Sekitar 70% bioskop AS telah dibuka kembali, tetapi banyak yang mengalami kesulitan menarik penonton. Masalah yang memperparah adalah kenyataan bahwa pasar domestik utama seperti New York City dan Los Angeles masih ditutup.

Pemilik bioskop berharap bahwa Tenet karya Christopher Nolan akan mengantarkan kembali ke bioskop, tetapi dengan begitu banyak wilayah utama ditutup dan konsumen khawatir tentang virus corona , film tersebut hanya menghasilkan USD29 juta yang mengecewakan di Amerika Utara setelah dua minggu rilis.

Film fiksi ilmiah telah menemukan kesuksesan yang lebih besar di box office internasional, di mana penjualan tiket telah melampaui USD177 juta. Namun karena AS tetap menjadi pasar menonton film terbesar di dunia, semakin sulit bagi studio produksi untuk membenarkan peluncuran film laris utama selama pandemi .

Bagaimanapun, live-action Disney, Mulan tidak banyak membantu menanamkan kepercayaan pada kelangsungan bioskop. Film ini di bawah ekspektasi di China, pasar yang diandalkan untuk menghasilkan penjualan tiket yang kuat. Meskipun dibuka di posisi teratas tangga box office, namun hanya mengumpulkan USD23 juta selama akhir pekan awalnya.

(Baca juga: Mike Tyson Diharamkan Usik Robin Givens di Film Mike Tyson )

Setelah pandemi, Disney telah memindahkan banyak film langsung ke platform streaming-nya, termasuk Hamilton, Artemis Fowl dan The One and Only Ivan.
(nug)
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1391 seconds (11.97#12.26)