Tanda-Tanda Peringatan Serangan Jantung yang Jarang Diperhatikan

loading...
Tanda-Tanda Peringatan Serangan Jantung yang Jarang Diperhatikan
Guna meningkatkan peluang untuk bertahan hidup, sangat penting untuk memperhatikan tanda-tanda peringatan yang terkait dengan serangan jantung. / Foto: Ilustrasi/The Tennessean
A+ A-
JAKARTA - Serangan jantung terjadi ketika arteri yang memasok darah dan oksigen ke jantung tersumbat. Penyumbatan biasanya dikaitkan dengan kolesterol yang menyumbat arteri. Respons yang tepat waktu mengurangi jumlah kerusakan yang terjadi pada otot jantung.

(Baca juga: Mengenal Yelena Belova, Calon Black Widow Baru di MCU)

Oleh karena itu,guna meningkatkan peluang untuk bertahan hidup, sangat penting untuk memperhatikan tanda-tanda peringatan yang terkait dengan serangan jantung. Sayangnya, kurangnya kesadaran akan tanda-tanda peringatan sering kali menghambat tingkat respons, dan ini membahayakan nyawa banyak orang.

Seperti dikutip dari Daily Express, Rabu (21/10) kebanyakan orang mengasosiasikan serangan jantung dengan nyeri dada yang menyebar ke rahang, leher, lengan (biasanya lengan kiri), bahu, punggung, atau perut.



Faktanya, ada kemungkinan untuk mengalami gejala yang lebih halus yang tidak muncul saat serangan jantung. Dua dari tiga orang mengalami gejala seperti sesak dan kelelahan selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu sebelum serangan jantung.

Adapun gejala lain yang kurang dikenal termasuk rasa berkeringat atau pusing dan merasa mual atau muntah. Terkadang Anda mungkin tidak memiliki gejala yang jelas, terutama jika sudah tua atau menderita diabetes. Seseorang lebih cenderung mengalami gejala lain ini, daripada nyeri dada sentral yang khas jika seorang wanita.

Mengubah gaya hidup adalah cara paling efektif untuk mencegah serangan jantung. Salah satu tindakan pencegahan terpenting adalah menghindari makanan berlemak tinggi jika memungkinkan. Terus makan makanan tinggi lemak akan menyebabkan lebih banyak plak lemak menumpuk di arteri.



Anda harus secara khusus menghindari makanan yang mengandung lemak jenuh tingkat tinggi, karena dapat meningkatkan kadar kolesterol LDL atau kolesterol jahat dalam darah. Kolesterol LDL adalah bentuk kolesterol yang paling berbahaya karena menempel di dalam dinding arteri.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top