Peneliti Temukan Virus Corona Baru Bisa Sebabkan Diabetes

loading...
Peneliti Temukan Virus Corona Baru Bisa Sebabkan Diabetes
Peneliti menunjukkan untuk pertama kalinya bagaimana enterovirus coxsackievirus tipe B4 (CVB4) dapat menyebabkan diabetes. Foto Ilustrasi/Medical News Today
A+ A-
JAKARTA - Infeksi oleh beberapa enterovirus atau genus virus yang umumnya menyebabkan penyakit dengan berbagai tingkat keparahan diketahui berpotensi memicu diabetes, meskipun efek langsungnya "in vivo" serta mekanisme kerjanya pada tingkat molekuler tidak diketahui.

Tim peneliti dari Growth Factors, Nutrients and Cancer Group yang dipimpin oleh Nabil Djouder di Spanish National Cancer Research Center (CNIO) menunjukkan untuk pertama kalinya di Cell Reports Medicine bagaimana enterovirus coxsackievirus tipe B4 (CVB4) dapat menyebabkan diabetes.

(Baca Juga: Anak Tetap Butuh Nutrisi Seimbang Walau di Rumah Saja)

Temuan ini bisa menjadi langkah fundamental untuk membuka jalan bagi pencarian strategi terapeutik baru. Para peneliti juga menunjukkan bahwa temuan itu relevan dengan pandemi COVID-19, karena informasi klinis menunjukkan kemungkinan hubungan antara infeksi virus SARS-CoV-2 dengan diabetes.



Dilansir dari laman Medical Xpress, Rabu (21/10), Djouder dan timnya menyarankan, karena reseptor SARS-CoV-2 diekspresikan dalam pankreas endokrin, ia dapat beroperasi dan menyebabkan diabetes dengan cara yang sama seperti yang dilakukan CVB4, terlepas dari reaksi kekebalan.

Coxsackievirus termasuk dalam keluarga enterovirus yang juga mencakup virus polio dan echovirus, serta dapat menyebabkan penyakit seperti flu ringan hingga penyakit yang lebih serius seperti miokarditis, perikarditis, meningitis, atau pankreatitis. Virus ini diduga dapat menyebabkan diabetes pada manusia, namun mekanisme molekulernya belum diketahui.

Dengan tujuan menemukan dan mendeskripsikan mekanisme ini, para peneliti CNIO bekerja dengan model hewan yang dibuat dengan sel pankreas manusia yang terinfeksi oleh CVB4, serta sel penghasil insulin manusia dan tikus, yang juga terinfeksi virus ini. Apa yang mereka amati adalah bahwa infeksi CVB4 menyebabkan deregulasi URI, protein yang mengatur fungsi normal berbagai aktivitas seluler.



"Dalam kasus ini, penurunan regulasi URI memicu serangkaian peristiwa molekuler yang mengarah ke modifikasi genom melalui hipermetilasi dan pembungkaman Pdx1. Ini adalah gen yang penting untuk identitas dan fungsi sel beta yang ada di pankreas endokrin, disebut Islets of Langerhans, serta bertanggung jawab atas produksi dan sekresi insulin, hormon yang menurunkan kadar glukosa darah," jelas Djouder, penulis utama karya yang diterbitkan di Cell Reports Medicine.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top