Libur Panjang, Jangan Abai Risiko Penularan Covid-19

loading...
Libur Panjang, Jangan Abai Risiko Penularan Covid-19
Sejumlah warga memanfaatkan waktu libur panjang ini untuk mengunjungi tempat wisata seperti Candi Borobudur, Jawa Tengah. Foto/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Pemerintah telah menetapkan cuti bersama dan libur panjangpada tanggal 28 Oktober hingga 1 November 2020. Namun demikian, pelaksanaan cuti bersama kali ini dilaksanakan masih dalam situasi pandemi Covid-19, yang mana dibeberapa daerah kenaikan kasusnya masih cukup tinggi.

Libur Panjang, Jangan Abai Risiko Penularan Covid-19


Dengan mobilitas yang tinggi antar satu daerah ke daerah lainnya, dikhawatirkan dapat meningkatkan penyebaran dan penularan Covid-19. (Baca: 4 Golongan Manusia yang Tertipu dengan Ilmu)

Menyikapi hal ini, Menteri Kesehatan. dr Terawan Agus Putranto telah melakukan antisipasi dengan menerbitkan surat per tanggal 22 Oktober 2020 yang ditujukan bagi Gubernur dan Bupati/Walikota di seluruh Indonesia.



Dalam surat tersebut, Menkes mengimbau agar pemda segera menyiapkan langkah antisipasi guna mencegah faktor risiko terjadinya penularan Covid-19 pada saat cuti bersama yang berlangsung selama 5 hari.

Berdasarkan surat tersebut, ada beberapa hal yang harus dilakukan untuk mencegah terjadinya peningkatan kasus selama cuti bersama dan libur panjang berlangsung.

Menkes meminta agar daerah bersama komponen terkait lebih menggencarkan sosialisasi dan edukasi protokol kesehatan 3M yakni memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun.



Untuk mendukung sosialisasi berjalan optimal, masyarakat secara disiplin menerapkannya dalam seluruh tatanan kehidupan sehari-hari, maka Pemda berkerjasama dengan stake holder terkait, untuk mengintensifkan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan. (Baca juga: Sepakat Tingkatkan Kerja Sama, RI-AS Kian Mesra)
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top