Atasi Vertigo dengan Gerakan Mudah Ini

loading...
Atasi Vertigo dengan Gerakan Mudah Ini
Gerakan kepala dan tubuh yang dilakukan oleh dokter atau terapis saat pasien vertigo duduk di tempat tidur atau meja terbukti dapat mengobati vertigo. Foto/Istimewa.
JAKARTA - Serangkaian gerakan kepala dan tubuh yang dilakukan oleh dokter atau terapis saat pasien duduk di tempat tidur atau meja terbukti dapat mengobati vertigo .

Temuan ini berdasarkan pedoman baru yang dikembangkan oleh American Academy of Neurology, yang menemukan pengobatan termudah dan tercepat untuk vertigo. (Baca juga: Terserang Vertigo? Coba Atasi dengan Lima Pengobatan Rumahan Ini )

Pedoman tentang benign paroxysmal positional vertigo (BPPV), gangguan telinga bagian dalam yang merupakan penyebab umum pusing, diterbitkan dalam jurnal Neurology edisi 27 Mei 2008.

Gangguan tersebut menyebabkan perasaan berputar atau berputar saat kepala digerakkan dengan cara tertentu, seperti melihat ke atas atau menekuk. Perasaan itu berlangsung sebentar tetapi bisa parah. Pedoman tersebut menetapkan bahwa dalam banyak kasus, vertigo dapat diobati dengan manuver sederhana berupa serangkaian gerakan kepala dan tubuh.



"Kabar baiknya adalah jenis vertigo ini mudah diobati," kata penulis pedoman Terry D. Fife, MD, dari University of Arizona College of Medicine dan Barrow Neurological Institute dilansir dari Science Daily, Selasa (1/12).

"Daripada memberi tahu pasien untuk menunggu atau meminta mereka minum obat, kami dapat melakukan perawatan yang aman dan cepat yang langsung dan efektif," tambah Fife yang juga merupakan anggota dari American Academy of Neurology.

Panduan tersebut menemukan bahwa prosedur reposisi kanal, juga disebut manuver Epley, aman dan efektif untuk orang-orang dari segala usia. Manuver Semont mungkin merupakan pengobatan yang efektif. Untuk mengembangkan pedoman ini, penulis menganalisis semua studi ilmiah yang tersedia tentang topik tersebut.



Gangguan tersebut diyakini disebabkan oleh kristal kalsium karbonat lepas yang bergerak di tabung penginderaan telinga bagian dalam. Manuver tersebut memindahkan kristal kalsium keluar dari tabung penginderaan dan ke ruang dalam telinga lainnya, dari mana kristal tersebut dapat diserap.

Pedoman tersebut juga mengevaluasi apakah pembatasan aktivitas diperlukan setelah manuver dilakukan. "Tidak ada bukti yang jelas untuk mendukung pembatasan ini, termasuk tidur tegak dan mengenakan kerah serviks," jelas Fife. (Baca juga: Yuk, Intip Gaya Fashionable Maia Estianty saat Jadi Juri Indonesian Idol )

Pedoman tersebut juga meninjau apakah pasien dapat melakukan manuver dengan aman dan efektif di rumah. “Memiliki pasien yang merawat dirinya sendiri dengan menggunakan senam di rumah tampaknya menimbulkan sedikit risiko, tetapi tidak ada cukup bukti bahwa ini seefektif manuver yang dilakukan oleh dokter atau terapis,” tandasnya.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top