alexametrics

Penyebab dan Cara Meredakan Emosi yang Mudah Meledak

loading...
Penyebab dan Cara Meredakan Emosi yang Mudah Meledak
Meluapkan emosi dan amarah sah-sah saja, tapi yang perlu diperhatikan adalah emosi tidak boleh dibiarkan hingga meledak-ledak. / Foto: ilustrasi/Spirituality & Health
A+ A-
JAKARTA - Meluapkan kekecewaan dengan amarah menjadi sesuatu hal yang cukup wajar. Namun, tahukah Anda jika memendam emosi dan amarah berpotensi menimbulkan terjadinya gangguan kesehatan pada tubuh. Nah, meski dipandang cukup wajar, tapi emosi dan amarah tetap perlu dikendalikan.

Meluapkan emosi dan amarah boleh-boleh saja, tapi yang perlu diperhatikan adalah emosi tidak boleh dibiarkan hingga meledak-ledak. Emosi yang meledak-ledak seringkali dikaitkan dengan salah satu tanda kesehatan mental tidak stabil. Terlebih jika emosi tersebut muncul karena hal yang sepele dan tidak membutuhkan penyelesaian yang rumit.

Tak sebatas berkata-kata kasar, seseorang yang meledak-ledak emosinya juga cenderung akan berlaku kasar kepada orang lain, seperti misalnya memukul atau menendang. Inilah mengapa sering sekali terjadi tindak kekerasan dalam rumah tangga atau terhadap pasangan.



Lalu, benarkah emosi yang meledak-ledak adalah tanda mental tidak stabil? Ya, seseorang yang marah atau emosi berlebih cenderung sedang mengalami berbagai hal yang begitu berdampak mengganggu kesehatan mentalnya. Kondisi ini lebih sering dikaitkan dengan banyaknya beban pikiran, yang menjurus pada terjadinya stres dan depresi.

Pada kasus terjadinya kekerasan akibat luapan emosi yang tak terkendali, terjadi ketidakseimbangan hormon serotonin pada otak pelakunya. Inilah mengapa seseorang yang melakukan kekerasan selalu dikaitkan dengan depresi, karena memunculkan gejala yang sama.

Apa saja yang membuat emosi seseorang jadi tak terkendali dan mengapa emosinya itu menjadi tak terkendali, sehingga membuat mereka marah hingga meledak-ledak? Sebagaimana dilansir Halodoc, bisa jadi beberapa penyebabnya adalah sebagai berikut:

1. Kurang Tidur

Tidur menjadi waktu tubuh dan otak beristirahat. Agar energi tubuh bisa kembali sepenuhnya, tubuh perlu beristirahat dan tidur selama kurang lebih delapan jam. Meski demikian, masih banyak orang yang menyepelekan waktu tidur dengan sering begadang. Akibatnya, tubuh pun akan kurang fit, lesu, dan kepala yang sering pusing. Rasa lelah tubuh ini akan membuat seseorang menjadi emosional.

2. Kondisi Tubuh

Sama seperti kurang tidur, tubuh yang sedang tidak sehat pun bisa memicu seseorang menjadi lebih emosional. Hal ini disebabkan karena tubuh sedang tidak nyaman untuk beraktivitas, dan Anda pasti akan menjadi mudah marah dan tersinggung jika ada hal-hal yang semakin membuat kondisi kamu tidak nyaman.

3. Stres

Tidak dapat dimungkiri jika stres adalah penyebab utama seseorang memiliki emosi yang tidak stabil dan cenderung berlebihan. Ada banyak hal yang memicu terjadinya stres, mulai dari masalah pribadi, pekerjaan, finansial, dan masih banyak lagi. Sebelum menjadi lebih parah, stres tentu perlu ditangani.

Lantas bagaimana cara mengatasi emosi yang mudah meledak-ledak? Meski disebut sebagai salah satu tanda mental tidak stabil, bukan berarti emosi yang meledak-ledak tidak bisa diatasi. Nah, beberapa cara berikut ini mungkin bisa Anda coba supaya emosi tidak berlebihan.

1. Menarik Napas Dalam Berulang Kali

Saat emosi Anda sudah tak bisa lagi ditahan, cara pertama yang bisa Anda lakukan adalah menarik napas sedalam mungkin berulang kali. Cara ini disinyalir dapat menurunkan tekanan darah sekaligus obat penenang alami. Menarik napas dalam dan berulang-ulang akan membuat Anda lebih rileks.

2. Jangan Dendam

Alih-alih marah dan mengutamakan emosi, lebih baik Anda membuang jauh-jauh dendam yang ada di dalam hati. Bahkan, akan jauh lebih baik jika Anda langsung memaafkan dan berpikir bahwa tak semua orang akan bersikap seperti yang Anda mau. Memelihara dendam justru akan membuat Anda merasa tidak adil terus-menerus.

3. Berpikir Sebelum Berbicara

Saat sedang diliputi emosi dan kemarahan, Anda cenderung akan bicara semaunya tanpa memikirkan efek baik atau buruknya. Mulai saat ini, semarah apa pun Anda, sebaiknya pikirkanlah baik-baik ucapan Anda sebelum mengutarakannya. Asal bicara justru akan membuat suasana semakin keruh dan "panas".

Apabila Anda sering mengalami tersebut, segera konsultasikan pada dokter ahli melalui fitur live chat yang ada di aplikasi Halodoc. Selain tanya dokter, Halodoc juga menyediakan fitur cek lab dan layanan apotek antar.
(nug)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak