5 Cara Menangani Efek Samping Vaksin dengan Pengobatan Rumahan

loading...
5 Cara Menangani Efek Samping Vaksin dengan Pengobatan Rumahan
Seminggu setelah vaksinasi, setelah suntikan kedua, kebanyakan orang mengalami rasa sakit dan efek samping. Jangan khawatir, Anda bisa mengatasi. Ini caranya. Foto/timesofindia.
JAKARTA - Vaksinasi Covid-19 telah dimulai, suntikan penguat telah dijadwalkan untuk mereka yang menerima vaksin tersebut dan umumnya, seminggu setelah vaksinasi, biasanya setelah suntikan kedua, kebanyakan orang mulai mengalami rasa sakit dan efek samping lain.

Sementara, efek samping vaksin bersifat sementara dan indikator yang baik. Jika Anda masih khawatir, seperti dilansir Times of India, ada beberapa cara mudah untuk meminimalisir efek samping vaksin dengan pengobatan ala rumahan.

Baca juga: Kemenkes Sebut Vaksinasi Corona untuk Nakes Sudah 74,63%

1. Nyeri seusai disuntik
Karena vaksin yang digunakan saat ini adalah vaksin intramuskular, mengalami rasa sakit atau kaku di tempat suntikan (lengan bawah) adalah hal yang wajar. Nyeri merupakan reaksi sementara sejak benda asing masuk ke dalam tubuh kita.



Meskipun tidak ada yang perlu dikhawatirkan, salah satu cara untuk mengurangi gejala itu adalah dengan mengoleskan kantong es atau menggunakan terapi air dingin di tempat suntikan. Ini secara efektif akan mendinginkan peradangan, meminimalkan rasa sakit yang mungkin Anda alami. Menggunakan pereda nyeri alami seperti ini juga dapat mengurangi risiko reaksi obat.

Cara lain untuk meningkatkan gerakan lengan dan meredakan kekakuan adalah dengan berolahraga. Coba gerakkan lengan Anda dengan gerakan lembut dan berulang. Ini dapat membantu mengurangi peradangan lokal dan nyeri otot yang mungkin menyebabkan nyeri.

Ada juga cara untuk mengurangi risiko timbulnya reaksi atau nyeri otot, yaitu dengan memilih lengan untuk divaksinasi. Inilah yang saat ini dicoba oleh banyak orang. Kami memberi tahu Anda alasannya

2. Bagaimana mengatasi pembengkakan dan ruam?
Pembengkakan dan ruam juga merupakan reaksi peradangan yang umum terjadi pada minggu setelah vaksinasi. Dianggap sebagai tanda bahwa vaksin bekerja dengan baik, bengkak, ruam atau demam akan mereda dengan sendirinya dalam waktu 1-2 hari.

Namun, bagi sebagian orang, hal itu bisa menyakitkan atau membuat mereka merasa mual. Oleh karena itu, penggunaan beberapa jenis perawatan es dapat menjadi cara terbaik untuk meminimalkan pembengkakan, nyeri dan reaksi terkait. Menggunakan mandi garam Epsom, yang sering diresepkan sebagai pereda alami, juga dapat membantu gejala Anda.

Baca juga: Kurangi Risiko Penularan COVID-19 dengan Menjaga Kebersihan Gigi dan Mulut



3. Minum obat penghilang rasa sakit
Menggunakan pereda nyeri dan obat OTC mungkin merupakan pilihan yang lebih disukai untuk orang yang mengalami nyeri akut, atau sedikit lebih sensitif terhadap nyeri dan bengkak.

Meskipun WHO dan badan kesehatan tidak merekomendasikan pengobatan pencegahan sebelum vaksinasi, atau penyalahgunaan obat, penggunaan obat pereda nyeri akan baik-baik saja jika orang mengalami gejala atau nyeri setelah divaksinasi.

Ingatlah bahwa menggunakan obat penghilang rasa sakit mungkin tidak menyelesaikan semua manfaat, dan juga tidak aman dari risiko efek samping. Meskipun obat pereda nyeri tidak berinteraksi atau mengubah respons kekebalan Anda, obat-obatan tertentu telah dikaitkan dengan penurunan jumlah antibodi.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top