Diabetes Tipe 2, Perubahan di Kulit Tanda Resistensi Insulin

loading...
Diabetes Tipe 2, Perubahan di Kulit Tanda Resistensi Insulin
Diabetes tipe 2 bisa muncul dengan beberapa gejala ditubuh. Salah satunya perubahan pada permukaan kulit yang dapat menandakan resistensi insulin. Foto/Express.
JAKARTA - Diabetes tipe 2 bisa muncul dengan beberapa gejala ditubuh. Salah satunya perubahan pada permukaan kulit yang dikenal sebagai skin tag dapat menandakan resistensi insulin .

Dilansir dari Express, Minggu (19/9/2021) penelitian telah menunjukkan bahwa skin tag berkembang sebagai akibat dari hiperinsulinemia. Di mana kadar insulin dalam darah tinggi secara tidak normal.

"Skin tag adalah tonjolan lunak, jinak, daging dan bertangkai. Mereka biasanya berukuran kecil, mempengaruhi leher dan telinga, tetapi juga dapat tumbuh di daerah anus dan selangkangan," kata Konsultan Endokrinologis di Rumah Sakit Prince Grace, Dr Efthimia Karra.

Tidak dipahami dengan baik mengapa skin tag berkembang. Namun kondisi ini semakin umum seiring bertambahnya usia. 60% individu berusia 69 tahun atau lebih memiliki beberapa skin tag.



Skin tag telah dikaitkan dengan resistensi insulin dan hiperinsulinemia. Kondisi lain yang terkait dengan skin tag memerlukan akromegali, suatu kondisi yang terkait dengan kelebihan hormon pertumbuhan, penyakit crohn, diabetes mellitus , tekanan darah tinggi , kolesterol tinggi .

Baca Juga: Obat Diabetes yang Biasa Diresepkan Dokter, Ini Daftarnya!

“Skin tag berkembang ketika tubuh memproduksi sel-sel ekstra di lapisan atas kulit. Skin tag cenderung mempengaruhi pasien dengan resistensi insulin dan hiperinsulinemia, karena insulin adalah hormon perangsang pertumbuhan," jelas Dr Karra.

Menurut Dr Karra, skin tag berkembang ketika kelompok kolagen dan pembuluh darah terperangkap di dalam potongan kulit yang lebih tebal. Karena skin tag biasanya di daerah di mana kulit berkerut atau lipatan kulit, ini menunjukkan bahwa skin tag disebabkan oleh kulit yang bergesekan dengan kulit.

Sementara, tahap pertama dalam perkembangan diabetes tipe 2 adalah pradiabetes, yaitu ketika kadar gula darah berada di atas kisaran normal, tetapi belum cukup tinggi untuk memenuhi syarat sebagai diabetes tipe 2.

Namun, diyakini bahwa kerusakan jangka panjang diabetes pada organ vital lainnya, termasuk jantung, sudah dimulai dari tahap awal. Faktor yang meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2 juga meningkatkan risiko pradiabetes, termasuk tekanan darah tinggi, riwayat keluarga diabetes , dan kurangnya kebugaran fisik.

Faktor gaya hidup, terutama menerapkan pola makan yang sehat, dapat membantu mencegah timbulnya diabetes, dan memungkinkan pengelolaan diabetes tipe 2 yang lebih baik.



Baca Juga: Diabetes Tipe 2 Bisa Anda Kenali lewat Mulut, Ini Beberapa Gejalanya
(dra)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top