Epilepsi Gangguan Sistem Saraf, Ini Gejala dan Penyebabnya

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 22:01 WIB
Epilepsi Gangguan Sistem Saraf, Ini Gejala dan Penyebabnya
Epilepsi merupakan gangguan sistem saraf pusat di mana aktivitas otak menjadi tidak normal. Kondisi ini menyebabkan kejang atau periode perilaku yang tak biasa. Foto/Epilepsy Foundation.
A A A
JAKARTA - Epilepsi merupakan gangguan sistem saraf pusat (neurologis) di mana aktivitas otak menjadi tidak normal. Kondisi ini menyebabkan kejang atau periode perilaku yang tidak biasa, sensasi dan terkadang kehilangan kesadaran.

Siapapun bisa terkena epilepsi. Epilepsi mempengaruhi pria dan wanita dari semua ras, latar belakang etnis dan usia. Gejala kejang dapat sangat bervariasi. Beberapa orang dengan epilepsi hanya menatap kosong selama beberapa detik selama kejang, sementara yang lain berulang kali menggerakkan lengan atau kaki mereka.

Dilansir dari Mayo Clinic, Sabtu (16/10/2021) mengalami kejang tunggal tidak berarti Anda menderita epilepsi. Setidaknya dua kejang tanpa pemicu yang diketahui (kejang tak beralasan) yang terjadi setidaknya 24 jam biasanya diperlukan untuk diagnosis epilepsi.

Baca Juga: Gejala Kolesterol Tinggi di Rambut, Termasuk di Bulu Kaki

Karena epilepsi disebabkan oleh aktivitas abnormal di otak, kejang dapat memengaruhi setiap proses koordinasi otak. Tanda dan gejala kejang mungkin termasuk kebingungan sementara, tatapan kosong, otot kaku, gerakan menyentak tak terkendali dari lengan dan kaki dan kehilangan kesadaran.



Selain itu gejala psikologis seperti ketakutan, kecemasan atau deja vu. Gejala bervariasi tergantung pada jenis kejang. Dalam kebanyakan kasus, seseorang dengan epilepsi akan cenderung memiliki jenis kejang yang sama setiap kali, sehingga gejalanya akan serupa dari episode ke episode.

Epilepsi tidak memiliki penyebab yang dapat diidentifikasi pada sekitar setengah orang dengan kondisi tersebut. Di separuh lainnya, kondisi tersebut dapat ditelusuri ke berbagai faktor, termasuk pengaruh genetik, trauma kepala, kelainan otak, cedera sebelum lahir dan gangguan perkembangan.

Baca Juga: Pemerintah Diperingatkan agar Waspada saat Kembali Buka Banyak Sektor Kehidupan

Sementara itu, faktor-faktor tertenu dapat meningkatkan risiko epilepsi. Mulai dari usia, sejarah keluarga, cedera kepala, stroke dan penyakit pembuluh darah lainnya, demensia , infeksi otak dan kejang di masa kecil.
(dra)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1223 seconds (10.177#12.26)