alexametrics

COVID-19 Sebabkan Gula Darah Melonjak hingga Tingkatkan Risiko Kematian

loading...
COVID-19 Sebabkan Gula Darah Melonjak hingga Tingkatkan Risiko Kematian
Pasien dalam kategori gula darah yang sangat tinggi 2,3 kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 dibandingkan mereka yang memiliki pembacaan gula darah terendah. Foto Ilustrasi/The Federal
A+ A-
JAKARTA - Tubuh yang tertekan karena COVID-19 dapat menghasilkan kadar gula darah tinggi tidak normal, bahkan pada orang tanpa diabetes sekalipun. Para peneliti China melaporkan bahwa kondisi ini tampaknya terkait dengan dua kali lipat kemungkinan kematian akibat COVID-19.

Laman WebMD menulis, para peneliti yang dipimpin Dr. Yang Jin dari Union Hospital dan Tongji Medical College di Wuhan, China, menyebut bahwa kadar gula darah (glukosa) tinggi, diukur pada saat masuk ke rumah sakit, juga dikaitkan dengan penyakit serta komplikasi yang lebih parah. Seperti dijelaskan para peneliti, diabetes telah lama diketahui dapat meningkatkan peluang COVID-19 yang parah dan bahkan fatal pada orang yang terinfeksi virus corona baru.

Tetapi, bagaimana dengan efek kadar gula darah tinggi, termasuk pada orang yang tidak memiliki diagnosis diabetes? (Baca Juga: 12 Minggu Peregangan Dapat Tingkatkan Kesehatan Jantung)

Untuk mengetahuinya, Jin dan timnya memeriksa catatan medis lebih dari 600 pasien berturut-turut yang dirawat di dua rumah sakit Wuhan selama hampir sebulan pada periode Januari hingga Februari 2020. Pasien rata-rata berusia 59 tahun.



Para peneliti melihat, terutama pada pembacaan gula darah setiap pasien, tingkat keparahan pneumonia terkait COVID-19 serta hasil pasien dalam hal keparahan penyakit dan kematian. Tidak ada pasien yang didiagnosis menderita diabetes. Sebanyak 114 pasien meninggal di rumah sakit karena penyakit mereka. Selain itu, pria 75% lebih mungkin meninggal daripada wanita.

Tingkat glukosa darah puasa yang tinggi ternyata sangat memengaruhi kematian. Para peneliti melaporkan hal itu pada 10 Juli lalu melalui jurnal Diabetologia. Mereka juga menunjukkan bahwa terlepas dari apakah pasien memiliki pneumonia (COVID-19) yang lebih atau kurang parah, efek gula darah tinggi pada risiko kematian tidak tergantung pada seberapa parah penyakit pernapasan pasien.



Dari total kelompok pasien, sekitar sepertiga (29%) masuk dalam kategori glukosa darah puasa yang sangat tinggi sehingga, jika konsisten dari waktu ke waktu, pasien ini akan didiagnosis memiliki diabetes tipe 2. Sebanyak 17% pasien lain memiliki tingkat yang mirip dengan orang yang pra-diabetes.

Pasien dalam kategori gula darah yang sangat tinggi 2,3 kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 dibandingkan mereka yang memiliki pembacaan gula darah terendah. Bahkan mereka yang memiliki pembacaan sugestif pra-diabetes memiliki risiko kematian 71% lebih tinggi dari kematian. (Baca Juga: 5 Cara Efektif Turunkan Detak Jantung Istirahat)
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak