Diet Kaya Antioksidan Dapat Meningkatkan Risiko Kanker Usus

loading...
Diet Kaya Antioksidan Dapat Meningkatkan Risiko Kanker Usus
Diet antioksidan dipercaya sangat penting bagi tubuh dan sangat membantu dalam banyak hal, mencegah risiko penyakit, membantu fungsi tubuh, membantu menurunkan berat badan. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Diet antioksidan dipercaya sangat penting bagi tubuh dan sangat membantu dalam banyak hal. Antioksidan adalah senyawa yang mengurangi aktivitas radikal bebas dalam tubuh, yang mencegah risiko penyakit, membantu fungsi tubuh yang baik, dan dapat membantu menurunkan berat badan atau bahkan mengobati penyakit tertentu.

Makanan kaya antioksidan selalu dipandang positif, namun hal itu dapat berubah setelah penelitian ini. Menurut laporan, makanan kaya antioksidan seperti teh hitam, coklat, atau blueberry dapat meningkatkan risiko kanker tertentu, termasuk kanker kolorektal berdasarkan studi baru dari Universitas Hebrew. Profesor Yinon Ben-Neriah di Pusat Lautun untuk Penelitian Imunologi dan Kanker Universitas Hebrew Yerusalem (HU) dan timnya menemukan bahwa mutasi kanker tidak selalu selalu buruk.

Dalam lingkungan mikro tertentu seperti usus, mutasi ini sebenarnya dapat membantu tubuh melawan kanker, bukan menyebarkannya. Namun, jika dan ketika mikrobioma usus menghasilkan tingkat metabolit yang tinggi, seperti yang ditemukan dalam makanan kaya antioksidan, ia dapat bertindak sebagai lingkungan yang menguntungkan untuk bermutasi gen dan dapat memajukan pertumbuhan kanker usus. (Baca juga: Dari Telur Dadar hingga Gurita, Selena Gomez Disibukkan Acara Memasak).

Studi ini dipublikasikan di majalah Nature. Mengingat mikroba mind-gut, para peneliti mengambil lebih dekat sebagai kanker gastrointestinal. Mereka menemukan alasan mengapa hanya 2% dari kanker ini berasal dari usus kecil, sementara sekitar 98% di usus besar - bakteri usus. Usus kecil mengandung sangat sedikit bakteri usus, sedangkan usus besar mengandung jumlah utama.



"Para ilmuwan mulai lebih memperhatikan peran mikrobioma usus dalam kesehatan kita: baik efek positifnya maupun, dalam hal ini, peran mereka yang kadang-kadang berbahaya dalam membantu dan menghadapi penyakit," jelas Ben-Neriah dilansir dari Times Now News.

Para peneliti menjelaskan bagaimana TP53 adalah gen yang ditemukan di setiap sel. Ini menghasilkan protein yang disebut p53, yang bertindak sebagai penghalang sel dan membantu menekan mutasi genetik dalam sel. Namun, ketika protein ini rusak, penghalang dihancurkan. Bahkan, ia mulai mendorong kanker dan membantunya menyebar lebih jauh.

Untuk penelitian ini, para peneliti memperkenalkan protein p53 bermutasi dalam usus. Usus kecil bereaksi dengan mengubah p53 bermutasi, menjadi p53 normal, membantu menekan pertumbuhan kanker. Namun, di usus besar, di mana populasi bakteri usus tinggi, protein p53 bermutasi tetap setia pada sifat-sifatnya, mendorong penyebaran kanker.



"Kami terpesona oleh apa yang kami lihat. Bakteri usus memiliki efek Jekyll dan Hyde pada protein p53 bermutasi. Di usus kecil, mereka benar-benar beralih arah dan menyerang sel-sel kanker, sedangkan di usus besar mereka mempromosikan pertumbuhan kanker," jelasnya.

Meskipun ini hanya satu studi, tetapi bukti yang ditunjukkannya meyakinkan. Namun, itu tidak berarti bahwa antioksidan hanya dapat menyebabkan kerusakan, dan cara kita makan benar-benar salah. Temuan ini lebih penting bagi orang yang memiliki riwayat keluarga kanker kolorektal, karena mereka berisiko tinggi. Berkonsultasi dengan dokter sebelum memasukkan diet apa pun ke dalam rutinitas adalah penting dan harus diberi prioritas. Makan makanan yang seimbang, dan mengikuti gaya hidup sehat adalah kunci pencegahan penyakit.
(tdy)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top