alexametrics

Mengikat Rambut pada si Kecil Bisa Merusak Saraf Otak

loading...
Mengikat Rambut pada si Kecil Bisa Merusak Saraf Otak
Mengikat rambut atau menguncir rambut pada anak dapat menyebabkan masalah kesehatan, mulai pusing hingga kerusakan saraf otak. Foto/Ilustrasi/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Mengikat rambut atau kuncir rambut pada anak ternyata perlu diperhatikan dengan serius. Apalagi, mengikat rambut dengan menggunakan karet. Ternyata kuncir rambut memiliki dampak buruk pada kesehatan anak.

dr Meta Hanindita Sp.A  mengatakan mengikat rambut pada anak terlalu ketat akan membuatnya mudah pusing. Kemudian bisa merusak sistem saraf otak yang berkepanjangan. Utamanya menggunakan pengikat rambut berbahan karet.

"Untuk anak perempuan, jangan mengikat rambutnya terlalu ketat. Hindari pengikat rambut berbahan karet karena bikin anak tambah pusing," kata dr Meta Hanindita Sp.A  di Jakarta.

Untuk itu, disarankan rambut pada anak lebih baik di gerai sehingga membuatnya lebih sehat dibandingkan mengikat. Sementara, rambut membutuhkan cukup kelembaban dan nutrisi saat beraktivitas.

Selain itu, orang tua juga disarankan agar tidak terlalu sering melakukan keramas. Biasanya orang tua akan membasahi rambut anak setiap hari sekali. Pasalnya hal ini akan mengurangi kelembaban pada kulit anak, utamanya pada bayi.

"Kelenjar keringat yang ada di kulit kepala batita masih belum semputan benar, sebenarnya batita tidak perlu terlalu sering keramas, kecuali untuk mereka yang sangat aktif dan sering berkeringat. Cukup dua hari sekali. Pastikan semua sisa shampo dibersihkan dengan sempurna," tukasnya. 
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak