alexametrics

5 Pemicu Pertengkaran dalam Pernikahan

loading...
5 Pemicu Pertengkaran dalam Pernikahan
Ada 5 hal yang memicu pertengkaran dalam rumah tangga. Ini saat yang tepat untuk introspeksi. Foto/Ilustrasi/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Anda memiliki pernikahan yang bermasalah? Saatnya Anda melihat diri sendiri  untuk mencari tahu, apakah Anda menjadi salah satu faktor dari perkawinan yang bermasalah? Apakah Anda pembuat onar pernikahan Anda?

Dalam sebuah pernikahan, sulit untuk mengetahui apakah Anda menjadi alasan nomor satu dalam perselisihan yang terjadi dalam kehidupan  rumah tangga dan menjadi sangat mudah untuk menyalahkan pasangan Anda dan pergi tanpa merasa bersalah daripada mengatakan bahwa Anda adalah orang yang menciptakan kekacauan.

Ada tanda-tanda yang membuktikan bahwa Anda adalah orang yang menciptakan atau memulai masalah dalam kehidupan pernikahan. Seperti dilansir Boldsky, berikut tandanya

1. "Tidak" adalah jawaban favorit
Mengatakan tidak dalam setiap situasi menempatkan pernikahan Anda dalam bahaya. Setiap perkawinan bekerja berdasarkan prinsip "memberi dan menerima" atau hubungan proto-kooperatif. Jika jawaban Anda tidak secara default, apa pun situasinya, Anda adalah pembuat onar di sini.



Jika pasangan Anda meminta Anda untuk sesuatu, setidaknya bersikap sopan dan mengakui pertanyaan dengan positif, maka tidak ada yang salah didalamnya. Namun, mengatakan tidak hanya akan membuat pasangan Anda merasa memikirkan tentang pernikahan.

2. Menyimpan rahasia
Anda tidak menawarkan transparansi dalam pernikahan Anda. Ini menjadi langkah kedua dalam menciptakan masalah dalam nikah. Banyak perkawinan gagal karena menyimpan rahasia.

Ketika seorang partner mulai menyembunyikan sesuatu, maka pasangan Anda mulai merasa tidak aman. Jika Anda tidak terbuka dan menyimpan hal-hal untuk diri sendiri, Anda adalah masalahnya di sini.

3. Tidak pernah minta maaf

Kapan terakhir kali Anda meminta maaf atas kesalahan Anda? Salah satu bagian utama dalam perkawinan adalah ketika Anda tidak mengakui kesalahan Anda sendiri dan menjauhkannya dari diri Anda.

Anda harus menerima kesalahan Anda dan merasa menyesal dan tidak pernah mengulangi lagi. Kunci untuk pernikahan yang berhasil adalah bisa mengakui ketika Anda bersalah. Jika Anda tidak tahu bagaimana bertanggung jawab atas tindakan Anda, Anda bisa yakin pernikahan Anda akan gagal. Anda perlu mempertimbangkan ini dan meminta maaf ketika salah.

4. Tayangan dramatis untuk bersenang-senang

Jika Anda adalah orang yang memulai karakteristik melodramatis dalam hubungan Anda, maka Anda lebih baik melepaskannya. Itu akan menciptakan kekacauan dalam hubungan Anda dan tidak membakar gairah cinta di antara Anda juga. Jangan membuat drama dalam hubungan. Itu tidak pernah berhasil.

5. Emosi

Hentikan dan pikirkan jika Anda agresif, kesal, marah, dan selalu marah. Ini adalah pengacau untuk pernikahan dan itu membunuh getaran di antara para mitra. Untuk itu, agresi pasif juga buruk.

Ini adalah perasaan yang sangat mudah terbakar dan menyebabkan banyak kerusakan pada pernikahan. Hindari keadaan seperti itu. Tenang ketika Anda berdebat atau berdiskusi. Berbicara hal-hal selalu baik. Tidak ada yang pernah diuntungkan oleh kemarahan. Anda perlu mengendalikan masalah kemarahan. Pasalnya masalah kemarahan adalah ‘hiu’ pembunuh di lautan pernikahan.
(tdy)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak