alexametrics

Arianna Huffington Juga Kampanyekan Pakai Baju Kerja yang Sama

loading...
Arianna Huffington Juga Kampanyekan Pakai Baju Kerja yang Sama
Arianna Huffington Juga Kampanyekan Pakai Baju Kerja yang Sama
A+ A-
ARIANNA Huffington menyerukan gerakan pakai baju kerja yang sama setiap hari. Dia ingin para perempuan lebih memikirkan kinerja ketimbang apa yang harus dikenakan setiap harinya ke kantor. Dia mengatakan, hampir semua wanita menyukai pakaian. Tetapi, ini tidak berarti jika wanita harus menghabiskan waktu hanya untuk menyusun pakaian yang berbeda setiap hari atau setiap acara. Inilah yang disebutnya style gap.

“Ini mungkin tampak sepele, tetapi tidak. Seperti kata pepatah, waktu adalah uang dan begitu juga mindshare. Di dunia saat ini, ini merupakan keunggulan kompetitif ketika Anda memiliki lebih banyak waktu dan mindshare setiap hari untuk dihabiskan pada apa yang benar-benar penting,” ucap Arianna, dikutip Thrive Global . Cara untuk mengubah ini adalah dengan membuat pengulangan pakaian yang sama seperti yang dilakukan pria.

Menurut survei TotalJobs, lebih dari sepertiga wanita mengatakan merasa tertekan berpakaian dengan cara tertentu dan sekitar tiga perempat dari mereka menemukan keputusan untuk mengenakan pakaian yang sulit. Sedangkan, 88% pria mengaku tidak pernah khawatir tentang apa yang harus dipakai. Dia mencontohkan beberapa wanita telah melakukan pengulangan ini.



Seperti Tiffany Haddish yang mengenakan gaun putih yang sama di karpet merah pemutaran perdana filmnya, Girls Trip, lalu memakai baju yang sama saat menjadi pembawa acara SNL dan Oscar. Aktris ternama Gayle King pun membuat kolase tentang pengulangan baju yang dipakainya selama enam tahun.

Lalu, Diane Von Furstenberg, putri Anna Wintour, Bee Carrozzini, yang mendaur ulang gaun yang sama dua kali dalam 48 jam. Dari kerajaan ada Kate Middleton, kemudian Michelle Obama dan Melania Trump. Dia mengatakan, apa yang kita kenakan memiliki dampak nyata pada bagaimana perasaan kita tentang diri sendiri. Itu pada gilirannya memengaruhi pekerjaan, keyakinan, kreativitas, kemampuan untuk fokus dan berkolaborasi.

Dia pun memperkenalkan The Psychology of What We Wear to Work . Thrive Global dan The Business of Fashion, sumber daya harian yang penting bagi orang dalam mode, melakukan survei terhadap 2.700 profesional tentang bagaimana pakaian kerja mereka memengaruhi psikologi mereka. Sekitar 49% wanita merasa sadar diri tentang pengulangan pakaian di tempat kerja.

Dikutip Quartz, Arianna memilih untuk tidak melakukannya. Sebagai gantinya, pendiri The Huffington Post dan CEO Thrive Global ini memilih gaun yang sama untuk setiap acara publik yang dia hadiri. Dia lebih suka menghabiskan energinya untuk keputusan bisnis daripada keputusan pakaian. Dia pun mengadvokasi gerakan ini dengan kampanye #Repeats di akun Instagramnya. Dia memamerkan pakaian sama yang dikenakannya pada beberapa acara.

Dia mengatakan, merayakan dan memiliki ide pengulangan adalah cara yang bagus untuk mulai menutup kesenjangan gaya, memberi wanita kebebasan yang sama seperti yang dimiliki pria miliki dalam menyusun pakaian mereka untuk hari itu. Dilansir Today, dia sempat menyuarakan hal ini saat berbicara di KTT Wanita Paling Kuat Fortune (Fortuneís Most Powerful Women Summit ) pada 2017.
(don)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak