Menstruasi Telat Tidak Selalu Jadi Tanda Kehamilan, Mungkin Ini Penyebabnya!

loading...
Menstruasi Telat Tidak Selalu Jadi Tanda Kehamilan, Mungkin Ini Penyebabnya!
Telat datang bulan, belum tentu tanda hamil. Mungkin ada hal-hal lain yang menjadi penyebabnya. Foto/Istimewa
JAKARTA - Pikiran pertama yang akan dimiliki banyak wanita yang aktif secara seksual ketika menstruasi mereka telat adalah bahwa mereka hamil. Namun, ada banyak alasan selain kehamilan yang bisa menyebabkan menstruasi telat, atau bahkan hilang sama sekali.

Proses ovulasi dan menstruasi bergantung pada keseimbangan hormon yang rapuh, dan jika hormon-hormon ini dikeluarkan sedikit saja, dapat menyebabkan Anda telat menstruasi. Berikut sembilan alasan mengapa menstruasi telat dan apa yang terjadi secara biologis dilansir dari Insider, Rabu (6/1).

Baca juga : Beri Kepuasan Luar Biasa, Posisi Seks Woman on Top Bisa Membahayakan

1. Menyusui

Jika Anda menyusui bayi secara eksklusif, biasanya mengalami amenore atau tidak ada menstruasi. Obgyn Lead di Memorial Care Orange Coast Medical Center di Fountain Valley, California, G. Thomas Ruiz, MD mengatakan, konidisi ini karena menyusui dikaitkan dengan tingginya tingkat hormon prolaktin.



Kadar prolaktin yang meningkat menekan sekresi dua hormon yang penting untuk siklus menstruasi dan ovulasi, hormon perangsang folikel (FSH) dan hormon luteinizing (LH). Beberapa orang tidak menstruasi lagi sampai mereka benar-benar berhenti menyusui.

2. Stres

Stres tidak hanya memengaruhi kesehatan mental, tapi juga dapat memengaruhi hormon, membuang siklus menstruasi. Ruiz menjelaskan, saat stres, Anda mengalami peningkatan hormon kortisol atau dikenal sebagai hormon stres.

Kortisol yang meningkat akan menekan sekresi LH, yang selanjutnya akan mempengaruhi ovulasi. Stres juga dapat menurunkan kadar hormon estrogen dan progesteron, yang dapat membuat menstruasi tidak teratur.

Baca juga : Hal Baik yang Bisa Terjadi pada Tubuh saat Minum Kopi



3. Perubahan jadwal tidur

Jadwal tidur yang konsisten juga membuat jadwal biologis Anda konsisten. Tetapi ketika jadwal tidur tidak teratur, sekresi hormon tidak sekonsisten dan teratur seperti biasanya, yang pada gilirannya memengaruhi sekresi hormon reproduksi.

Obgyn dari Keck Medicine of USC, Evelyn Mitchell, MD memaparkan, jika tubuh tidak melepaskan hormon yang berhubungan dengan menstruasi, Anda bisa mengalami menstruasi yang telat atau terlewat. Selain itu, kurang tidur dapat menyebabkan stres, yang menyebabkan peningkatan kortisol dan memengaruhi waktu menstruasi.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top