Pencegahan Awal Diabetes, Sebaiknya Konsumsi Jahe Secara Rutin

loading...
Pencegahan Awal Diabetes, Sebaiknya Konsumsi Jahe Secara Rutin
foto / dok istimewa
JAKARTA - Diabetes merupakan salah satu penyakit kronis yang disebabkan oleh gaya hidup, faktor lingkungan dan genetik. Sementara itu, ada beberapa cara tradisional untuk mencegah penyakit ini diantaranya adalah penggunaan jamu yang telah digunakan sejak zaman dahulu untuk mengobati atau mencegah berbagai penyakit.

Salah satu bahan jamu yang terkenal dan mudah kita dapatkan adalah jahe , salah satu tanaman obat terbaik dan efektif yang dapat digunakan dalam pencegahan dan pengelolaan diabetes.

Baca juga : Wah, Prilly Latuconsina Koleksi Tas Mewah Hermes Rp270 juta

Dilansir Boldsky, dalam sebuah penelitian, jahe berkaitan dengan senyawa aktif dan organik sehingga menunjukkan bahwa rempah ini mengandung banyak senyawa alami seperti paradol, gingerol, turunan asetil dari gingerol, gingerdiols, shogaols, 3-dihydroshogaols, hingga diarylheptanoids.



Saat pelepasan glukosa, tubuh mengeluarkan insulin untuk menyeimbangkan kadar gula dalam tubuh. Karena penderita diabetes telah menurunkan produksi insulin atau ketidakmampuan insulin untuk mengubah glukosa menjadi energi, glukosa darah tetap tinggi dalam tubuh.

Baca juga : Rumah Mode Barli Asmara Rilis Koleksi Terbatas Scribble Scarf

Menurut sebuah studi, konsumsi bubuk jahe selama 12 minggu sebanyak 2 gram per hari dapat secara signifikan menurunkan puasa glukosa darah. Kadar gula antara 100 - 125 mg/dL adalah tanda prediabetes sedangkan di atas 126 mg/dL atau lebih tinggi berarti diabetes. Puasa glukosa darah di bawah 100 mg/dL dianggap normal.



Baca juga : 4 Makanan Terbaik saat Anda Menjalani Isolasi Mandiri di Rumah

Kesimpulannya, jahe dapat membantu mencegah diabetes sejak dini dalam jangka panjang. Namun, jika Anda sudah menderita diabetes, mengelola kadar glukosa hanya dengan mengonsumsi jahe mungkin tidak efektif. Oleh karena itu, para ahli menyarankan agar jahe di kombinasi dengan obat-obatan untuk pengelolaan diabetes yang efektif.
(sal)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top