Wah, Foto Kamala Harris di Majalah Vogue Diganti, Ada Apa Ya?

loading...
Wah, Foto Kamala Harris di Majalah Vogue Diganti, Ada Apa Ya?
foto / dok istimewa
JAKARTA - Majalah Vogue merencanakan edisi terbatas dengan foto sampul Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris yang baru. Hal ini dilakukan setelah adanya kritik terhadap foto sampul yang dianggap tidak sopan.

Foto Kamala Harris yang mengenakan celana dan sepatu kets Converse memicu kemarahan. Foto sampul ini rencananya akan diganti dengan foto yang sebelumnya digunakan secara online. Vogue akan menerbitkan edisi cetak terbatas tersebut untuk edisi Februari. Sampul ini menampilkan Kamala Harris dengan foto baru. Hal ini dilakukan karena reaksi luas terhadap foto sampul asli karena kurang menghormati wakil presiden terpilih.

Baca juga : Bewarna Cerah, Ini Koleksi Tahun Baru Imlek dari Bally

Edisi terbatas, dengan foto sampul yang sebelumnya digunakan online, akan diterbitkan setelah upacara pelantikan lalu ketika Harris akan menjadi orang pertama keturunan kulit hitam dan Asia Selatan yang dilantik sebagai wakil presiden.
Sebelumnya, foto sampul asli menunjukkan Harris mengenakan sepatu kets Converse dan pakaian kasual. Tampilan ini memicu kemarahan di media sosial, pengguna mempertanyakan mengapa Vogue memilih foto tersebut daripada sampul online yang lebih formal yang menampilkan Harris dalam setelan biru tua Michael Kors di depan latar belakang emas.



Kritikus mode Washington Post Robin Givhan menulis, “Vogue merampok mawar Harris. Sedikit kekaguman akan membantu majalah itu dengan baik dalam keputusan sampulnya. Tidak ada apa pun tentang sampulnya yang mengatakan, 'Wow.' Dan terkadang, hanya itu yang diinginkan wanita kulit hitam, yang mengagumi dan merayakan 'wow' atas apa yang telah mereka capai. ”

Baca juga : Diam-Diam Rizky Febian Sudah Temui Teddy Pardiyana Selesaikan Masalah Warisan

Ada juga pertanyaan tentang pencahayaan, mengingat warna kulit Harris. Vogue sebelumnya dikritik karena pencahayaan pesenam Simone Biles, bintang sampul pada bulan Agustus tahun lalu.



Seorang juru bicara Vogue berkata, "Sebagai pengakuan atas minat yang sangat besar pada sampul digital dan untuk merayakan momen bersejarah ini, kami akan menerbitkan edisi terbatas edisi khusus."

Baca juga : Empat Film Korea Berlatar Kerajaan untuk Habiskan Akhir Pekan

Pekan lalu, editor-in-chief Vogue, Anna Wintour, menjelaskan bahwa foto asli dipotret oleh Tyler Mitchell. Mitchell merupakan fotografer keturunan Afrika-Amerika pertama yang memotret sampul Vogue AS. Fotografer ini dipilih karena aksesibilitasnya.

Wintour juga membahas reaksi negatif terhadap foto tersebut. “Jelas kami telah mendengar dan memahami reaksi terhadap sampul cetak, dan saya hanya ingin menegaskan kembali bahwa sama sekali bukan niat kami untuk, dengan cara apa pun, mengurangi pentingnya wakil presiden -Pilihan kemenangan yang luar biasa.” kata Wintour kepada New York Times.
(sal)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top