Studi: Berpikir Positif Dapat Tingkatkan Kesehatan Kardiovaskular dan Panjang Umur

Jum'at, 05 Februari 2021 - 12:06 WIB
loading...
Studi: Berpikir Positif Dapat Tingkatkan Kesehatan Kardiovaskular dan Panjang Umur
Orang yang optimistis lebih mungkin untuk hidup lebih lama daripada mereka yang memiliki pendekatan hidup yang lebih negatif. / Foto: Ilustrasi/ist
A A A
JAKARTA - Tetap optimistis setiap hari lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, terutama saat pandemi Covid-19 seperti saat ini. Namun, mereka yang mampu melihat sisi kehidupan yang lebih cerah dan mempertahankan tampilan hidup yang lebih positif dapat meningkatkan umur panjang dibandingkan mereka yang berpikiran negatif.

Baca juga: Angka Kematiannya Cukup Tinggi, Masyarakat Penting Kenali Gejala Kanker Paru

Sebuah penelitian baru di Amerika Serikat menemukan bahwa orang yang optimistis lebih mungkin untuk hidup lebih lama daripada mereka yang memiliki pendekatan hidup yang lebih negatif. Pada catatan penelitian tersebut, sebagaimana dilansir Daily Express, orang-orang positif lebih mungkin hidup sampai usia 85 tahun atau lebih.

Sampai pada kesimpulan ini dengan menggunakan dua kelompok orang yang direkrut untuk studi yang berbeda dan termasuk 70.000 wanita dalam Studi Kesehatan Perawat dan 1.500 pria dalam Studi Kesehatan Veteran.

Tingkat optimisme mereka dinilai, serta kesehatan mereka secara keseluruhan dan juga ditanyai tentang olahraga dan diet, serta seberapa banyak mereka merokok dan mengonsumsi miras.

Studi tersebut menemukan bahwa rata-rata, pria dan wanita yang paling optimis memiliki umur 11 hingga 15% lebih lama dan secara signifikan lebih mungkin untuk hidup hingga 85 tahun dibandingkan dengan kelompok yang paling tidak optimistis.

Sementara banyak yang diketahui tentang faktor risiko penyakit dan kematian dini, jauh lebih sedikit yang dipahami tentang apa yang para peneliti sebut sebagai faktor psikososial positif yang dapat memungkinkan penuaan yang sehat.

"Penemuan kami menunjukkan kemungkinan bahwa meningkatkan tingkat optimisme dapat meningkatkan umur panjang dan penuaan yang sehat," jelas Profesor Lewina Lee, profesor psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas Boston yang mengerjakan penelitian tersebut.

Bukti dari uji coba terkontrol secara acak menunjukkan bahwa intervensi, seperti membayangkan masa depan di mana semuanya telah berjalan dengan baik, atau terapi perilaku kognitif yang lebih intensif, dapat meningkatkan tingkat optimisme.

Namun, mengapa orang optimistis tampak hidup lebih lama masih diperdebatkan. Perilaku yang lebih sehat dan tingkat depresi yang lebih rendah hanya menjelaskan sebagian dari temuan ini.

Baca juga: Enggak Pakai Mahal, Begini Cara Turunkan Kolesterol Secara Alami

"Bukti awal dari penelitian lain menunjukkan bahwa orang yang lebih optimistis cenderung memiliki tujuan dan kepercayaan diri untuk mencapainya, lebih efektif dalam pemecahan masalah, dan mereka mungkin lebih baik dalam mengatur emosi mereka selama situasi stres," tambahnya.
(nug)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2219 seconds (10.177#12.26)