Mengenal Lambda, Varian Baru Covid-19 yang Hantui Negara Bagian Amerika Serikat

loading...
Mengenal Lambda, Varian Baru Covid-19 yang Hantui Negara Bagian Amerika Serikat
Mengenal Lambda, Varian Baru Covid-19 yang Hantui Negara Bagian Amerika Serikat. Foto/Fair Field Citizen Online.
JAKARTA - Lambda, varian baru Covid-19 tengah menghantui negara bagian Amerika Serikat. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa mutasi baru tersebut masuk dalam dua kategori yakni variant of interest dan variant of concern. Peneliti mengkhawatirkan bahwa varian Lambda ini dapat menimbulkan masalah epidemiologi global.

Sebagaimana diketahui, virus memiliki sifat layaknya makhluk hidup lainnya. Mereka akan berevolusi untuk bertahan hidup. Fungsi utamanya adalah membuat diri mereka menjadi lebih sulit untuk dibasmi. Saat ini sudah banyak varian Covid-19 yang bermunculan dan telah berbeda dari jenis yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China.

Baca Juga : Banyak Balita Terinfeksi Covid-19, Orang Tua Diimbau Lakukan Pencegahan

Dilansir dari Fair Field Citizen Online, Jumat (18/6), varian Lambda ini berasal dari Peru, Amerika Selatan dan menurut WHO varian ini terkait dengan 81% kasus yang terdeteksi sejak April 2021 di negara tersebut. Menurut GIS AID, varian ini pertama kali terdeteksi pada Agustus 2020 dan saat ini telah ditemukan di 29 negara terutama di wilayah Amerika Selatan.

Negara-negara yang terdampak secara signifikan oleh varian Lambda ini adalah Peru, Chili, Argentina, dan Ekuador. WHO juga mengatakan setelah melakukan pemantauan terhadap varian ini, mereka melihat adanya kemungkinan peningkatan penularan dan resitensi terhadap antibodi.



Baca Juga : Covid-19 di Indonesia Mengganas, Dokter Sarankan Tekan Kasus dengan 5 Hal Ini

Saat ini Chili belum berhasil menurunkan kasus penularan terkait dengan varian ini. Sementara rumah sakit masih dalam kapasitas maksimum dan Peru menjadi negara dengan angka kematian tertinggi di dunia pada akhir Mei 2021. Situasi saat ini sangat mengkhawatirkan karena Covid-19 telah menyebabkan banyak kerusakan di Amerika Selatan dan mereka belum berhasil pulih dari keadaan ini.
(dra)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top