alexametrics

Phexxi, Alat Kontrasepsi Berbentuk Gel untuk Kaum Hawa di AS

loading...
Phexxi, Alat Kontrasepsi Berbentuk Gel untuk Kaum Hawa di AS
Alat kontrasepsi ini hadir dalam bentuk gel dengan aplikator dan dapat dimasukkan ke dalam vagina sesaat sebelum berhubungan seks. / Foto: Kicknews Today
A+ A-
CALIFORNIA - Ada begitu banyak pilihan hormonal dan nonhormonal ketika Anda mencari metode kontrasepsi yang tepat. Sementara pil masih merupakan bentuk kontrasepsi wanita yang paling populer, dan jenis KB baru sedang dikembangkan.

Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) menyetujui gel kontrol kelahiran tanpa resep hormon pertama. Ini bekerja dengan menjaga pH vagina dalam kisaran normal yang bersifat asam dan tidak ramah terhadap sperma.

Pada 22 Mei lalu, FDA menyetujui Phexxi, gel kontrasepsi yang terdiri dari asam laktat, asam sitrat, dan kalium bitartrat. Ya, alat kontrasepsi ini hadir dalam bentuk gel dengan aplikator dan dapat dimasukkan ke dalam vagina sesaat sebelum berhubungan seks. Dikembangkan Evofem Biosciences, Inc, gel ini nonhormon dan bekerja dengan cara yang mirip dengan spermisida.

Banyak hal yang dapat memengaruhi pH vagina, termasuk sperma. Umumnya, vagina harus memiliki tingkat pH antara 3,5 dan 4,5 sehingga bersifat asam. Namun, sperma menaikkan pH sekitar 7 atau 8 menjadikannya netral. Phexxi dikembangkan untuk mempertahankan tingkat pH alami di vagina sehingga sperma tidak bisa bertahan hidup.

"Ada sedikit kemajuan dalam pengendalian kelahiran selama dua dekade terakhir, Phexxi mewakili langkah maju yang penting dalam kesehatan wanita," kata Ketua Departemen Obstetri dan Ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Cincinnati, Michael A. Thomas, MD seperti dilansir Forbes.

"Phexxi menawarkan wanita kebebasan dari hormon dan kontrol atas bagaimana mereka memilih untuk mencegah kehamilan. Saya berharap dapat menawarkan opsi berdasarkan permintaan baru ini kepada pasien saya," sambungnya.

Phexxi telah diuji pada 1.400 wanita berusia antara 18-35 tahun. Adapun hasil uji coba ini menunjukkan bahwa Phexxi rata-rata efektif 86% selama tujuh siklus menstruasi. Sebagian kecil wanita menderita sistitis, pielonefritis, dan ISK (infeksi saluran kemih) sesudahnya, dan Evofem telah menyarankan bahwa Phexxi tidak cocok untuk orang dengan riwayat ISK berulang atau kelainan saluran kemih.

Dikabarkan jika Phexxi dijual seharga USD250 hingga USD275 untuk satu kotak berisi 12 tanpa asuransi. Saat ini, perusahaan sedang berupaya untuk mendapatkannya tercakup dalam Undang-Undang Perawatan Terjangkau.

"Persetujuan FDA dari Phexxi berarti wanita sekarang memiliki akses ke opsi kontrasepsi nonhormon yang mereka kontrol, dengan syarat digunakan hanya ketika mereka membutuhkannya. Kami bangga dan bersemangat untuk memberikan inovasi baru kepada wanita dalam kategori yang siap untuk perubahan," ujar Chief Executive Officer Evofem Biosciences, Saundra Pelletier.

Diharapkan Phexxi akan diluncurkan pada awal September. Mempertimbangkan pandemi Covid-19 saat ini, Phexxi Concierge Experience akan tersedia untuk masyarakat. Evofem menggambarkan ini sebagai sistem dukungan telemedicine pasien dan penyedia layanan kesehatan.

Perusahaan telah mengatakan bahwa melalui platform orang akan dapat mengamankan resep, menentukan cakupan asuransi mereka, menerima dukungan konseling dan pengingat isi ulang. Sementara Phexxi bekerja untuk melindungi dari kehamilan, namun Phexxi tidak melindungi pengguna dari IMS. Oleh karena itu, penting untuk berbicara dengan dokter sebelum mengubah kontrasepsi.
(nug)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak