Gulai Santan Umbut Pisang, Olahan Batang Pisang yang Nikmat

loading...
Gulai Santan Umbut Pisang, Olahan Batang Pisang yang Nikmat
Gulai Santan Umbut Pisang, Olahan Batang Pisang yang Nikmat. Foto/SINDOnews/Berli Zul
PALEMBANG - Batang pisang atau sering disebut gedebok biasanya tidak berguna sehingga sering dibuang percuma untuk sebagai orang. Namun, bagi orang tua yang tinggal atau dari pedesaan gedebok dapat diolah menjadi gulai yang lezat.

Tentunya, jika dipadukan dengan santan dan rempah – rempah yang pas dapat menghasulkan gulai umbut pisang yang menggugah selera dan sehat.

“Mungkin gulai umbut batang pisang paling sehat, karena kan tanam pisang tidak pakai pupuk, tidak pakai pestisida. Kemudian, umbut ini kan letaknya di tengah di bagian dalam batang pisang, apa yang ada di dalam situ,” ujar penikmat gulai umbut pisang, Amri, yang berasal dari Desa Campang Tiga, OKUT Timur.

Di Sumsel, khususnya masyarakat pedesaan gulai umbut dibuat dengan santan dicampur potongan daging kerbau atau sayap ayam.



Untuk mengolahnya, dibutuhkan batang pisang yang masih berusia muda atau belum berbuah agar olahan dapat menghasilkan umbut batang pisang dengan tekstur yang empuk.

Umbut pisang biasa diolah menjadi gulai bersantan dengan bumbu rempah yang khas. Pengolahan umbut cukup mudah.

Pertama, batang pisang yang masih muda diiris atau dibelah untuk mengambil umbut yang berada di tengah batang pisang. Bentuknya putih mulus dan panjang seperti pipa.



Lalu umbut dipotong atau diiris tipis-tipis atau sesuai ukuran untuk dimasukkan ke dalam gulai santan. Tidak perlu direbus, karena teksturnya sudah lembut. Jika direbus, maka warnanya akan berubah menjadi hitam karena masih ada getahanya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top