Dokter Cantik Reisa Ajak Masyarakat Jaga Jarak, Kenapa?

loading...
Dokter Cantik Reisa Ajak Masyarakat Jaga Jarak, Kenapa?
Tim Komunikasi Publik, Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Reisa Broto Asmoro. Foto/Dok. BNPB
JAKARTA - Penularan COVID-19 masih tinggi. Tim Komunikasi Publik, Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Reisa Broto Asmoro mengajak masyarakat untuk menaati protokol kesehatan.

(Baca juga: Ini Saran Dokter Cantik Reisa untuk Penggunaan Masker Kain )

Salah satu protokol kesehatan yang wajib ditaati, menurut dokter cantik ini adalah dengan melakukan jaga jarak atau physical distancing. Jaga jarak, diakuinya dapat menurunkan risiko penularan COVID-19 hingga 85%.

Hal itu dijelaskan Reisa sebagaimana menurut hasil penelitian yang diterbitkan oleh jurnal ilmiah Lancet. Dalam jurnal tersebut disebutkan bahwa jarak yang aman adalah 1 meter dari satu orang dengan orang lain.



"Ini merupakan langkah pencegahan terbaik bisa menurunkan risiko sampai dengan 85 persen," kata Dokter Reisa di Media Center Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta.

Menurutnya, protokol jaga jarak sebagai upaya memutus mata rantai penyebaran COVID-19 paling efektif menurunkan transmission rate atau angka penularan. Terutama, ketika berada di ruang publik, seperti transportasi umum.

(Baca juga: Robert Tak Sabar Dampingi Maung Bandung di Tepi Lapangan )



Sebagaimana yang diketahui bahwa virus SARS-CoV-2 menular atau ditularkan melalui droplet atau percikan air liur. Maka dalam hal ini Dokter Reisa juga menyarankan agar masyarakat tetap menggunakan masker saat harus keluar rumah, terutama apabila menggunakan layanan transportasi publik.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top